Sukses

Pengertian Lisinopril

Lisinopril adalah obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau hipertensi. Lisinopril dapat menurunkan tekanan darah tinggi membantu mencegah stroke, serangan jantung, dan masalah ginjal. Lisinopril juga digunakan untuk mengobati gagal jantung dan untuk meningkatkan kelangsungan hidup setelah serangan jantung. Lisinopril termasuk golongan obat ACE inhibitor, dimana obat ini bekerja dengan cara merelaksasi pembuluh darah sehingga darah dapat mengalir lebih mudah.

Keterangan Lisinopril

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antihipertensi (ACE Inhibitor /Penghambat Renin Langsung)
  • Kandungan: Lisinopril Dihydrate 5 mg; Lisinopril Dihydrate 10 mg
  • Bentuk Sediaan: Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 3 Strip @ 10 Tablet
  • Farmasi: Novell; Otto; Dexa Medica.

Kegunaan Lisinopril

Lisinopril adalah obat yang digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi ,membantu mencegah stroke, serangan jantung, dan masalah ginjal.

Dosis & Cara Penggunaan Lisinopril

Lisinopril merupakan Golongan Obat Keras, sehingga penggunaanya harus sesuai dengan resep Dokter.

Hipertensi:

  • Dewasa:
    Awalnya, 10 mg sekali sehari. Berikan dosis pertama, sebaiknya sebelum tidur. Pasien dengan hipertensi renovaskular, penurunan volume,
    Hipertensi berat: Awalnya, 2,5-5 mg sekali sehari.
    Pasien dengan diuretik: 5 mg sekali sehari. Dosis pemeliharaan: 20-40mg sekali sehari. Maksimal: 80 mg setiap hari.
  • Anak:
    Usia 6-16 tahun dengan berat badan 20- Awalnya, 2,5 mg sekali sehari. Maksimal: 20 mg setiap hari.
    Berat badan ≥50 kg: 5 mg sehari sekali. Maksimal: 40 mg.

Nefropati diabetik:
Dewasa: Hipertensi dengan diabetes melitus tipe 2: 10 mg sekali sehari.
Dosis dapat di tingkatkan menjadi 20 mg sekali sehari untuk mencapai tekanan diastolik

Gagal jantung:
Dewasa: Sebagai tambahan: Awalnya, 2,5 mg sekali sehari, dosis dapat di tingkatkan hingga 20-40 mg setelah pemberian lisinopril minimal selama 4 minggu sesuai dengan respons klinis.

Infark pasca miokard:
Dewasa: Awalnya, 5 mg sehari sekali dalam 24 jam setelah timbulnya gejala, di lanjutkan dengan dosis 5 mg setelah 24 jam; lalu 10 mg sekali sehari selama 6 minggu.
Lanjutkan pengobatan pada pasien yang mengalami gagal jantung.

Efek Samping Lisinopril

Efek Samping yang mungkin akan muncul:

  • Signifikan: Jumlah kalium berlebih (Hiperkalemia), tekanan darah rendah (hipotensi), nyeri dada, kehilangan kesadaran sementara akibat kurangnya aliran darah ke otak (sinkop), batuk, efek hematologis (misal. Neutropenia, anemia, trombositopenia).
  • Gangguan pencernaan: Mual, diare, muntah, sakit perut, mulut kering, sembelit.
  • Gangguan metabolisme dan nutrisi: Ketidakseimbangan elektrolit.
  • Gangguan sistem saraf: Sakit kepala, vertigo, kesemutan, gangguan rasa, pusing.
  • Gangguan kejiwaan: Halusinasi, perubahan suasana hati, gangguan tidur, kantuk.

Kontraindikasi:
Hindari pemberian obat Lisinopril pada penderita:

  • Riwayat angioedema terkait dengan pengobatan ACE inhibitor sebelumnya, herediter atau angioedema idiopatik.
  • Penggunaan bersamaan dengan aliskiren terutama pada pasien dengan diabetes mellitus atau gangguan ginjal (GFR - Penggunaan bersamaan dengan sacubitril.
  • Kehamilan.

Interaksi Obat:

  • Peningkatan efek hipotensi dengan antihipertensi, diuretik.
  • Peningkatan risiko hiperkalemia dengan diuretik hemat-K (mis. Spironolakton, amilorid), suplemen K, dan obat-obatan yang memengaruhi konsentrasi serum K (mis. Trimetoprim, siklosporin).
  • Dapat meningkatkan efek hipoglikemik dengan insulin dan agen hipoglikemik oral.
  • Penggunaan bersamaan dengan NSAID termasuk penghambat COX-2 selektif dapat menyebabkan penurunan fungsi ginjal dan mengurangi efek antihipertensi.
  • Dapat meningkatkan kadar serum dan toksisitas litium.
  • Pemberian bersama dengan emas parenteral (misal. Na aurothiomalate, aurothioglucose) dapat menyebabkan reaksi nitritoid yang ditandai dengan flushing wajah, mual, muntah, dan hipotensi.
  • Peningkatan risiko angioedema dengan target mamalia dari penghambat rapamycin (mTOR) (misal. Temsirolimus, sirolimus, everolimus), aktivator plasminogen jaringan (misal. Alteplase), inhibitor neprilysin (misal. Sacubitril) dan inhibitor endapan netral (NEP).
  • Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko hipotensi, hiperkalemia, dan perubahan gagal ginjal dengan aliskiren.
  • Peningkatan risiko angioedema dengan inhibitor neprilysin (misal Sacubitril).
  • Dapat menyebabkan reaksi anafilaktoid dengan dekstran sulfat pada apheresis LDL.

Kategori Kehamilan:
Keamanan kehamilan menurut FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat) mengkategorikan Lisinopril dalam kategori D dengan penjelasan sebagai berikut:
Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Artikel
    Penyakit Terkait