Sukses

Pengertian Lipitor

Lipitor merupakan sediaan obat dalam bentuk tablet salut selaput yang diproduksi oleh Pfizer Indonesia. Lipitor adalah obat yang digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Lipitor mengandung zat aktif Atorvastatin Calcium Trihydrate. Mekanisme Kerja Atorvastatin Calcium Trihydrate adalah dengan cara menghambat enzim pembentuk kolesterol, jika kinerja enzim tersebut dihambat maka kadar kolestrol dalam darah akan berkurang.

Keterangan Lipitor

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Agen Dislipidemia
  • Kandungan: Atorvastatin Calcium Trihydrate 10 mg; Atorvastatin Calcium Trihydrate 20 mg; Atorvastatin Calcium Trihydrate 40 mg; Atorvastatin Calcium Trihydrate 80 mg
  • Bentuk Sediaan: Tablet Salut Selaput
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 10 Strip @ 10 Tablet Salut Selaput
  • Farmasi: Pfizer Indonesia.

Kegunaan Lipitor

Lipitor adalah obat yang digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah.

Dosis & Cara Penggunaan Lipitor

Lipitor merupakan Golongan Obat Keras, sehingga penggunaanya harus sesuai dengan Resep Dokter.

Dosis dan Cara Penggunaan Lipitor:

  • Dosis Mulai yang Direkomendasikan: 10 mg sekali sehari.
  • Kisaran dosis biasa: 10-80 mg sekali sehari.
  • Dosis awal & pemeliharaan harus disesuaikan dengan kebutuhan.
  • Hiperkolesterolemia primer & hiperlipidemia gabungan (campuran) 10 mg sekali sehari.
  • Hiperkolesterolemia familial yang homozigot, 80 mg.
  • Hiperkolesterolemia familial heterozigot pada anak 10-17 tahun: Awalnya 10 mg setiap hari. Dosis maksimal 20 mg setiap hari. Penyesuaian harus dilakukan pada interval ≥4 minggu.
  • Kombinasi dengan siklosporin: Dosis tidak boleh lebih dari 10 mg.

Efek Samping Lipitor

Efek Samping yang mungkin terjadi adalah sulit tidur (Insomnia), sakit kepala (headace), mual, diare, sakit perut, sembelit, perut kembung, hipoglikemia, hiperglikemia, gangguan makan (anoreksia), muntah, hepatitis, kram otot ,lemas, dan nyeri dada.

Kontraindikasi:

  • Tidak boleh di berikan pada pasien yang hipersensitif
  • Tidak boleh di berikan pada penderita penyakit hati aktif
  • Tidak boleh di berikan pada wanita hamil dan menyusui.

Interaksi Obat:

  • Pemberian atorvastatin bersamaan dengan inhibitor sitokrom P-450 3A4 dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi atorvastatin plasma.
  • Pemberian atorvastatin 10 mg dan siklosporin 5,2 mg / kg setiap hari secara bersamaan menghasilkan peningkatan 7,7 kali lipat paparan atorvastatin.
  • Pemberian bersama atorvastatin dan protease inhibitor, inhibitor sitokrom P-450 3A4 yang diketahui, dikaitkan dengan peningkatan konsentrasi atorvastatin plasma.
  • Pemberian bersama atorvastatin (40 mg) dengan diltiazem (240 mg) dikaitkan dengan konsentrasi atorvastatin plasma yang lebih tinggi.
  • Pemberian atorvastatin (20-40 mg) dan itrakonazol (200 mg) secara bersamaan dikaitkan dengan peningkatan AUC atorvastatin.
  • Mengandung ≥1 komponen yang menghambat CYP3A4 dan dapat meningkatkan konsentrasi atorvastatin plasma, terutama dengan konsumsi jus grapefruit yang berlebihan (> 1,2 L / hari).
  • Pemberian atorvastatin secara bersamaan dengan induser sitokrom P-450 3A4 (misalnya, efavirenz, rifampicin) dapat menyebabkan penurunan variabel dalam konsentrasi atorvastatin plasma.
  • Pemberian bersama atorvastatin dengan suspensi antasid oral yang mengandung magnesium dan aluminium hidroksida menurunkan konsentrasi plasma atorvastatin sekitar 35%; Namun, pengurangan LDL-C tidak diubah.
  • Karena atorvastatin tidak memengaruhi farmakokinetik antipirin, interaksi dengan obat lain yang dimetabolisme melalui isozim sitokrom yang sama tidak diharapkan.
  • Konsentrasi plasma atorvastatin lebih rendah (sekitar 25%) ketika colestipol diberikan dengan atorvastatin. Namun, efek lipid lebih besar ketika atorvastatin dan colestipol diberikan bersama dibandingkan ketika kedua obat itu diberikan sendirian.
  • Ketika beberapa dosis digoxin dan atorvastatin 10 mg diberikan bersama, konsentrasi digoxin plasma dalam keadaan stabil tidak terpengaruh. Namun, konsentrasi digoxin meningkat sekitar 20% setelah pemberian digoxin dengan atorvastatin 80 mg setiap hari.

Kategori Kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Lipitor ke dalam Kategori X:
Studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan pada janin atau ada bukti risiko pada janin berdasarkan pengalaman manusia. Risiko penggunaan obat ini pada wanita hamil jelas melebihi manfaat yang diharapkan. Obat ini dikontraindikasikan pada wanita hamil dan wanita usia subur yang memiliki kemungkinan hamil.

Artikel
    Penyakit Terkait