Sukses

Pengertian Lexahist

Lexahist adalah obat yang mengandung Cyproheptadine HCl sebagai zat aktifnya. Lexahist adalah obat yang digunakan untuk mengatasi kondisi alergi, seperti gatal-gatal, kulit merah, bibir bengkak, dan bersin. Cyproheptadine HCl bekerja dengan cara menghambat senyawa di dalam tubuh (histamin) yang mengakibatkan alergi.

Keterangan Lexahist

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antihistamin dan Antialergi
  • Kandungan: Cyproheptadine HCl 4 mg
  • Bentuk: Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 20 Strip @ 10 Tablet
  • Farmasi: Molex Ayus.

Kegunaan Lexahist

Lexahist digunakan untuk mengatasi kondisi alergi.

Dosis & Cara Penggunaan Lexahist

Lexahist merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembeliannya harus menggunakan resep dokter. Selain itu, dosis penggunaan Lexahist juga harus dikonsultasikan dengan dokter terlebih dahulu sebelum digunakan, karena dosis penggunaannya berbeda-beda setiap individu.

  • Aturan penggunaan: 1 kaplet, diminum 3 kali sehari.
  • Dosis biasa: 3-4 kaplet/hari dalam 3-4 dosis terbagi. Maksimal: 8 kaplet/hari.

Cara Penyimpanan:
Simpan pada suhu 15-30°C.

Efek Samping Lexahist

Efek samping yang mungkin terjadi adalah:

  • Pusing, sakit kepala
  • Koordinasi yang terganggu
  • Kantuk
  • Sakit perut, Konstipasi , diare
  • Gugup, gelisah
  • Hidung tersumbat
  • Mual, muntah.

Kontraindikasi:
Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Obstruksi pororoduodenal
  • Obstruksi leher kandung kemih
  • Penggunaan bersamaan dengan MAOI
  • Hiperplasia prostat simtomatik, stenosis ulkus peptikum
  • Lansia yang lemah, bayi baru lahir atau prematur
  • Glaukoma sudut sempit
  • Menyusui.

Interaksi obat:

  • Dapat memiliki efek aditif jika diberikan bersamaan dengan depresan SSP, misalnya: hipnotik, obat penenang, obat penenang, agen anti ansietas.
  • Berpotensi Fatal: MAOI memperpanjang dan mengintensifkan efek antikolinergik antihistamin.

Kategori kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Lexahist ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis:

  • Gejala overdosis Cyproheptadine antara lain depresi SSP (sistem saraf pusat) terhadap stimulasi, mulut kering, pupil, pupil melebar, memerah dan gangguan saluran pencernaan.
  • Jika terjadi overdosis, lakukan induksi muntah dengan sirup ipecac (oleh tenaga medis). Jika tidak dapat muntah, lakukan bilas lambung diikuti dengan pemberian arang aktif. Saline katartik dapat bermanfaat untuk pengenceran cepat isi usus secara osmosis. Vasopresor dapat digunakan untuk hipotensi.
Artikel
    Penyakit Terkait