Sukses

Pengertian Itranidasal

Itranidasal adalah obat antibiotik yang diproduksi oleh Itrasal. Itranidasal mengandung zat aktif Metronidazole yang digunakan untuk mengatasi H. pylori terkait dengan penyakit tukak lambung, trikomoniasis (penyakit menular seksual yang disebabkan oleh parasit Trichomonas vaginalis), mencegah infeksi bakteri anaerob pasca operasi, giardiasis (gangguan pencernaan akibat infeksi parasit), amoebiasis (infeksi parasit pada usus), infeksi bakteri anaerob, bakteri vaginosis. Itranidasal bekerja dengan cara menghambat sintesis asam nukleat dengan merusak DNA bakteri.

Keterangan Itranidasal

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antibiotik lainnya/ Antiamoebik
  • Kandungan: Metronidazole 500 mg
  • Bentuk: Kaplet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 10 Strip @ 10 Kaplet
  • Farmasi: Itrasal

Kegunaan Itranidasal

Itranidasal digunakan untuk mengatasi H. pylori terkait dengan penyakit tukak lambung, trikomoniasis, mencegah infeksi bakteri anaerob pasca operasi, giardiasis, amoebiasis, infeksi bakteri anaerob, bakteri vaginosis.

Dosis & Cara Penggunaan Itranidasal

Itranidasal termasuk dalam golongan Obat Keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus dengan anjuran resep dokter:

  1. Pemberantasan H. pylori terkait dengan penyakit tukak lambung
    • Dewasa: Dalam kombinasi dengan antibakteri lain dan PPI: 400 mg diminum 2 kali sehari selama 7-14 hari. Dalam kombinasi dengan omeprazole dan amoksisilin: 400 mg diminum 3 kali sehari. Konsultasikan pedoman resmi sebelum memulai terapi.
    • Anak: Dalam kombinasi dengan antibakteri lain dan PPI: 20 mg / kg berat badan setiap hari dalam dosis terbagi selama 7-14 hari. Maksimal: diminum 2 kali sehari 500 mg.
  2. Trikomoniasis
    • Dewasa: 2.000 mg sebagai dosis tunggal atau 200 mg sehari selama 7 hari. Atau, 400 mg diminum 2 kali sehari selama 5-7 hari. Pasangan seksual juga harus dirawat.
    • Anak: 40 mg / kg berat badan sebagai dosis tunggal atau 15-30 mg / kg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi. Maksimal: 2.000 mg / dosis.
  3. Mencegah infeksi bakteri anaerob pasca operasi
    • Dewasa: 400 mg setiap 8 jam dalam 24 jam sebelum operasi diikuti dengan injeksi intravena atau dosis dubur pasca operasi sampai terapi oral dimungkinkan. Maksimal: 4.000 mg setiap hari.
    • Anak: Bayi baru lahir <40 minggu: 10 mg / kg sebagai dosis tunggal sebelum operasi.
    • Anak usia <12 tahun: 20-30 mg / kg sebagai dosis tunggal diberikan 1-2 jam sebelum operasi.
  4. Giardiasis
    • Dewasa: 2.000 mg sekali sehari selama 3 hari atau 400 mg diminum 3 kali sehari selama 5 hari atau 500 mg diminum 2 kali sehari selama 7-10 hari. Atau, 15-40 mg / kg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi.
    • Anak usia 1-3 tahun: 50 mg sekali sehari selama 3 hari.
    • Anak usia > 3-7 tahun: 600-800 mg sekali sehari selama 3 hari;
    • Anak usia > 7-10 tahun: 1.000 mg sekali sehari selama 3 hari.
    • Anak usia > 10 tahun: Sama dengan dosis dewasa. Atau, 15-40 mg / kg setiap hari dalam 2-3 dosis terbagi.
  5. Amoebiasis
    • Dewasa: 800 mg diminum 3 kali sehari selama 5 hari (infeksi usus); 400-800 mg selama 5-10 hari (infeksi ekstra-usus). Atau, 35-50 mg / kg setiap hari dalam 3 dosis terbagi selama 5-10 hari. Maksimal: 2.400 mg setiap hari.
    • Anak usia 1-3 tahun: 200 mg, diberikan selama 5 hari (usus); 100-200 mg diminum 3 kali sehari selama 5-10 hari.
    • Anak usia 3-7 tahun: 200 mg 4 kali sehari selama 5 hari (ekstra usus); 100-200 mg 4 kali sehari selama 5-10 hari.
    • Anak usia 7-10 tahun: 400 mg diminum 3 kali sehari selama 5 hari (ekstra intestinal); 400-800 diminum 3 kali sehari selama 5-10 hari. Atau, 35-50 mg / kg setiap hari dalam 3 dosis terbagi selama 5-10 hari. Maksimal: 2.400 mg setiap hari.
  6. Gingivitis ulseratif akut
    • Dewasa: 200 mg diminum 3 kali sehari selama 3 hari.
    • Anak-anak usia 1-3 tahun: 50 mg, diminum 3 kali sehari selama 3 hari.
    • Anak usia > 3-7 tahun: diminum 2 kali sehari 100 mg selama 3 hari;
    • Anak usia > 7-10 tahun: 100 mg 3 hari selama 3 hari.
  7. Infeksi bakteri anaerob
    • Dewasa: Awalnya, 800 mg dilanjutkan dengan dosis 400 mg setiap 8 jam biasanya selama sekitar 7 hari.
    • Anak usia <8 minggu: 15 mg / kg sekali sehari atau dibagi menjadi 7,5 mg / kg setiap 12 jam.
    • Anak usia > 8 minggu hingga 12 tahun: 20-30 mg / kg sebagai dosis tunggal atau dibagi menjadi 7,5 mg / kg setiap 8 jam selama 7 hari. Dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 40 mg / kg berdasarkan tingkat keparahan infeksi.
  8. Vaginosis bakteri
    • Dewasa: 400 mg diminum 2 kali sehari selama 5-7 hari. Atau, 2.000 mg sebagai dosis tunggal.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu antara 15-25 ° C. Lindungi dari cahaya.

Efek Samping Itranidasal

Efek samping penggunaan Itranidasal yang mungkin terjadi adalah:

  • Anoreksia (gangguan makan)
  • Tinnitus (telinga berbunyi denging)
  • Sensitivitas cahaya
  • Mual, mulut kering, muntah, sembelit, sakit perut, diare, rasa logam yang tidak sedap
  • Mialgia (nyeri otot)
  • Insomnia, sakit kepala, ataksia, vertigo, inkoordinasi, pusing
  • Kebingungan, halusinasi
  • Kulit kering

Kontraindikasi
Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Hipersensitif terhadap metronidazol dan nitroimidazol lainnya.
  • Penggunaan bersamaan dengan disulfiram dalam 14 hari terakhir.
  • Pemberian bersama dengan alkohol atau produk yang mengandung propilen glikol selama atau 3 hari setelah penghentian terapi.
  • Kehamilan selama trimester pertama dalam pengobatan trikomoniasis.

Interaksi Obat

  • Keadaan kebingungan atau psikosis akut dengan disulfiram.
  • Dapat mempotensiasi efek antikoagulan warfarin.
  • Dapat mempertahankan kadar litium serum meningkatkan risiko kerusakan ginjal.
  • Konsentrasi serum menurun dengan fenobarbital atau fenitoin.
  • Dapat meningkatkan konsentrasi serum ciclosporin dan busulfan.
  • Dapat mengurangi pembersihan ginjal 5-fluorouracil.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Itranidasal ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Pemberian Itranidasal yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti mual, muntah, ataksia, dan sedikit disorientasi.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pengobatan simtomatik dan suportif (Dibantu oleh tenaga medis profesional).
Artikel
    Penyakit Terkait