Sukses

Pengertian Irinotecan

Irinotecan adalah obat generik yang digunakan sebagai terapi pengobatan kanker pankreas, kanker usus besar dan rektum. Irinotecan bekerja dengan cara menghentikan pertumbuhan sel kanker. Irinotecan termasuk golongan obat keras, sehingga perlu dikonsultasikan terlebih dahulu pada dokter sebelum digunakan.

Keterangan Irinotecan

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Kemoterapi sitotoksik
  • Kandungan: Irinotecan HCl 20 mg/ml
  • Bentuk: Cairan Infus
  • Satuan Penjualan: Vial
  • Kemasan: Box, Vial @ 2 ml, dan 5 ml
  • Farmasi: Sanbe Farma

Merk dagang yang beredar di Indonesia:
Irinotecan Ebewe, Actatecan, Irinol, Kabitec, Iritero, Romisan, Campto.

Kegunaan Irinotecan

Irinotecan digunakan sebagai terapi pengobatan kanker pankreas, kanker usus besar dan rektum.

Dosis & Cara Penggunaan Irinotecan

Irinotecan termasuk dalam golongan Obat Keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus dengan anjuran resep dokter:

  1. Kanker kolorektal
    • Sebagai monoterapi pada pasien yang gagal pengobatan dengan rejimen yang mengandung 5-FU: diberikan dosis 350 mg / m2 setiap 3 minggu. Atau, 125 mg / m2 diberikan pada hari 1, 8, 15, dan 22 diikuti dengan istirahat 2 minggu.
    • Dalam kombinasi dengan 5-FU dan asam folinat pada pasien tanpa kemoterapi sebelumnya: diberikan dosis 180 mg / m2 setiap 2 minggu. Atau, 125 mg / m2 diberikan setiap minggu pada hari 1, 8, 15, dan 22 dari siklus 6 minggu. Lanjutkan sampai perkembangan penyakit atau toksisitas yang tidak dapat diterima terjadi.
  2. Kanker pankreas
    • Sebagai formulasi liposom: Dalam kombinasi dengan 5-FU dan leucovorin pada pasien yang penyakitnya berkembang setelah kemoterapi berbasis gemcitabine: diberikan dosis 80 mg / m2 diberikan setiap 2 minggu. Semua dosis dapat diberikan melalui infus selama 90 menit. Pengurangan dosis, modifikasi, atau penghentian mungkin diperlukan sesuai dengan keselamatan dan tolerabilitas individu (lihat pedoman produk terperinci).

Cara Penyimpanan

  • Formulasi konvensional: Simpan pada suhu antara 15-30 ° C. Lindungi dari cahaya.
  • Formulasi liposom: Simpan pada suhu antara 2-8 ° C. Jangan dibekukan. Lindungi dari cahaya.

Efek Samping Irinotecan

Efek samping penggunaan Irinotecan yang mungkin terjadi adalah:

  • Supresi sumsum tulang
  • Mual dan muntah
  • Peningkatan kreatinin atau BUN serum, gagal ginjal akut, reaksi hipersensitifitas yang parah ( termasuk anafilaksis)
  • Nyeri perut, sembelit
  • Infeksi gastroenteritis, kandidiasis oral
  • Penurunan berat badan, peningkatan bilirubin darah, peningkatan ALT / AST dan alkali fosfatase darah, peningkatan INR
  • Nafsu makan menurun
  • Pusing
  • Insomnia

Kontraindikasi
Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Penyakit radang usus kronis dan / atau obstruksi usus, kegagalan sumsum tulang yang parah, status kinerja WHO> 2.
  • Formulasi konvensional: Bilirubin> 3 kali ULN.
  • Formulasi liposom: Bilirubin> 2 mg / dL, atau AST / ALT> 2,5 kali ULN atau> 5 kali ULN jika ada metastasis hati.
  • Kehamilan dan menyusui. Penggunaan bersamaan dengan vaksin hidup yang dilemahkan (misalnya: Vaksin demam kuning) dan St. John's wort.

Interaksi Obat

  • Pengurangan paparan jika diberikan bersamaan dengan CYP3A4 dan / atau UGT1A1 yang kuat (misalnya rifampisin, rifabutin, carbamazepine, fenobarbital, fenitoin).
  • Peningkatan efek toksik dan kadar plasma jika diberikan bersamaan dengan bevacizumab.
  • Peningkatan paparan sistemik dan risiko toksisitas jika diberikan bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 yang kuat (misalnya: Ketoconazole, voriconazole, protease inhibitor, clarithromycin, erythromycin, crizotinib, idelalisib), dan inhibitor UGT1A1 (misalnya: Atazanavir, gemfibrozroil).
  • Peningkatan risiko imunosupresi berlebihan dan limfoproliferasi jika diberikan bersamaan dengan agen imunodepresan (misalnya: Ciclosporin, tacrolimus).
  • Dapat memperpanjang efek pemblokiran neuromuskuler suxamethonium.
  • Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko reaksi umum fatal dengan vaksin demam kuning dan vaksin hidup yang dilemahkan. Peningkatan risiko perdarahan dan kejadian trombotik dengan antagonis vitamin K.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Irinotecan ke dalam Kategori D:
Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Overdosis

  • Pemberian Irinotecan yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti neutropenia berat dan diare parah.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pengobatan suportif (dibantu oleh tenaga medis profesional).
Artikel
    Penyakit Terkait