Sukses

Pengertian Fopebac

Fopebac adalah antibiotik berbentuk serbuk injeksi yang diproduksi oleh Etercon Pharma. Fopebac mengandung zat aktif Cefoperazon dan Sulbactam yang digunakan untuk mengobati berbagai macam infeksi yang disebabkan oleh bakteri, seperti infeksi saluran kemih, infeksi saluran pencernaan, infeksi kulit dan jaringan lunak. Fopebac merupakan golongan obat keras, sehingga perlu dikonsultasikan terlebih dahulu pada dokter sebelum digunakan.

Keterangan Fopebac

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antibiotik Cephalosporin
  • Kandungan: Cefoperazone 500 mg, Sulbactam 500 mg
  • Bentuk: Serbuk injeksi
  • Satuan Penjualan: Vial
  • Kemasan: Vial @ 1 g
  • Farmasi: Etercon Pharma.

Kegunaan Fopebac

Fopebac digunakan untuk mengobati berbagai macam infeksi yang disebabkan oleh bakteri.

Dosis & Cara Penggunaan Fopebac

Fopebac merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembeliannya harus menggunakan resep dokter. Selain itu, dosis penggunaan Fopebac juga harus dikonsultasikan dengan dokter terlebih dahulu sebelum digunakan, karena dosis penggunaannya berbeda-beda setiap individu. Penggunaan Fopebac injeksi harus dilakukan oleh tenaga medis

Rasio sulbaktam: cefoperazone adalah 1: 1. Dosis dinyatakan dalam cefoperazone. Infeksi ringan hingga sedang: diberikan dosis 1-2 g / hari setiap 12 jam.
Infeksi parah: diberikan dosis hingga 4 g / hari setiap 12 jam. Dosis maksimum sulbaktam: 4 g / hari. diberikan melalui injeksi intravena (pembuluh darah).

Cara Penyimpanan:
Serbuk injeksi sebelum dicairkan: simpan di bawah 25°C. Cairan yang sudah direkonstitusi akan stabil selama 7 hari pada 2-8°C dan selama 24 jam pada 8-25°C. Semua bagian yang tidak digunakan setelah periode waktu yang disebutkan harus dibuang.

Efek Samping Fopebac

Efek samping yang mungkin terjadi adalah:

  • Ruam
  • Reaksi kulit
  • Demam
  • Penurunan kadar Hb dan hematokrit sedikit
  • Diare atau buang air besar, mual, dan muntah
  • Peningkatan SGOT serum, SGPT, dan alkali fosfatase serum yang ringan dan sementara
  • Peningkatan sementara konsentrasi BUN dan serum kreatinin.

Kontraindikasi:
Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Hipersensitif
  • Alergi terhadap penisilin dikenal.

Interaksi obat:

  • Pemberian bersamaan dapat meningkatkan risiko nefrotoksisitas.
  • Dengan heparin / warfarin: penggunaan bersamaan dapat menyebabkan hipoprothrombinemia dan / atau waktu perdarahan yang lama.
Artikel
    Penyakit Terkait