Sukses

Pengertian Erphapain

Erphapain adalah obat yang mengandung zat aktif Ketorolac. Erphapain digunakan untuk meredakan nyeri setelah dilakukan tindakan operasi. Erphapain bekerja dengan cara memblokir produksi senyawa alami di dalam tubuh yang menyebabkan peradangan dan rasa nyeri. Erphapain diproduksi oleh Erlipex dalam bentuk sediaan tablet dan cairan injeksi.

Keterangan Erphapain

  1. Erphapain Tablet
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Anti Inflamasi Non Steroid
    • Kandungan: Ketorolac 10 mg
    • Bentuk: Tablet
    • Satuan Penjualan: Strip
    • Kemasan: Box, 3 Strip @ 10 Tablet
    • Farmasi: Erlimpex.
  2. Erphapain Injeksi
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Anti Inflamasi Non Steroid
    • Kandungan: Ketorolac 30 mg
    • Bentuk: Cairan Injeksi
    • Satuan Penjualan: Ampul
    • Kemasan: Box, 6 Ampul @ 1 ml
    • Farmasi: Erlimpex.

Kegunaan Erphapain

Erphapain digunakan untuk meredakan nyeri setelah dilakukan tindakan operasi.

Dosis & Cara Penggunaan Erphapain

Erphapain termasuk dalam golongan obat keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus dengan anjuran dan resep dokter.

  • Erphapain Tablet
    Sebagai terapi lanjutan dari pemberian obat melalui suntukkan
    Dosis awalnya: diberikan 2 tablet, dilanjutkan dengan 1 tablet setiap 4-6 jam jika diperlukan.
    Pasien dengan berat badan <50 kg: Awalnya,diberikan 1 tablet kemudian dilanjutkan dengan 1 tablet setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan. Maksimal: 4 tablet setiap hari. Durasi maksimal: 5 hari (kombinasi oral dan parenteral).
  • Erphapain Injeksi
    Dosis awalnya: diberikan dosis 10 mg dilanjutkan dengan dosis 10-30 mg setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan, dapat diberikan setiap 2 jam pada periode awal pasca operasi jika perlu. Maksimal: 90 mg setiap hari. Dosis diberikan melalui injeksi intramuskular (otot) atau injeksi intravena (pembuluh darah) selama 15 detik.
    Pasien dengan berat badan <50 kg: Kurangi dosis. Maksimal: 60 mg setiap hari. Dosis diberikan melalui injeksi intramuskular (otot) atau injeksi intravena (pembuluh darah) selama 15 detik. Durasi maksimum: 2 hari.

Cara Penyimpanan:
Tablet: simpan pada suhu 20-25°C.
Injeksi: simpan pada suhu 15-30°C.

Efek Samping Erphapain

Efek samping yang mungkin terjadi adalah:

  • Nyeri perut, perut kembung
  • Mual,muntah, sembelit, diare
  • Nyeri di tempat suntikan
  • Peningkatan enzim hati
  • Sakit kepala, kantuk, pusing
  • Ketidaknyamanan hidung, rhinalgia
  • Ruam, gatal.

Kontraindikasi:
Tidak boleh diberikan pada pasien dengan kondisi:

  • Hipersensitif terhadap ketorolac, aspirin, atau NSAID lainnya. Riwayat bronkospasme, asma, rinitis, urtikaria atau reaksi tipe alergi lainnya yang terkait dengan terapi aspirin atau NSAID.
  • Riwayat ulkus peptikum, perdarahan atau perforasi gastrointestinal, perdarahan serebrovaskular dikonfirmasi atau diduga, diatesis hemoragik, hemostasis tidak lengkap, risiko perdarahan tinggi; gagal jantung yang parah, risiko gagal ginjal karena penipisan volume atau dehidrasi, pengobatan rasa sakit dalam pengaturan CABG, atau analgesik profilaksis sebelum operasi besar, persalinan dan pengiriman.
  • Gangguan hati ginjal berat dan berat. Kehamilan (trimester ketiga).
  • Penggunaan bersamaan dengan aspirin atau NSAID, probenecid, pentoxifylline.

Interaksi obat:

  • Peningkatan risiko perdarahan dengan AINS lain, kortikosteroid, SSRI, antikoagulan, agen antiplatelet (misalnya Aspirin), dan pentoxifylline.
  • Peningkatan konsentrasi plasma dengan probenesid, litium, glikosida jantung (misalnya Digoxin) dan metotreksat.
  • Dapat meningkatkan nefrotoksisitas dengan inhibitor ACE, antagonis angiotensin II, siklosporin, dan diuretik.
  • Peningkatan risiko kejang dengan obat antiepilepsi (misalnya Fenitoin, karbamazepin).
  • Halusinasi dapat terjadi ketika digunakan dengan obat psikoaktif (misalnya Fluoxetine, thiothixene, alprazolam).
  • Dapat meningkatkan efek buruk (misalnya Apnea) dari relaksan otot nondepolarisasi.

Kategori kehamilan:

  • Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Erphapain ke dalam Kategori C (sebelum kehamilan 30 minggu):
    Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.
  • Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Erphapain ke dalam Kategori D (mulai usia kehamilan 30 minggu):
    Ada bukti positif risiko pada janin manusia, tetapi manfaat obat jika digunakan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko (misalnya, jika obat tersebut diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius di mana obat-obatan yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Overdosis:

  • Gejala overdosis Ketorolac antara lain mual, muntah, sakit kepala, nyeri epigastrium, perdarahan gastrointestinal, lesu, kantuk, reaksi anafilaktoid. Jarang terjadi: hipertensi, gagal ginjal akut, depresi pernapasan, dan koma.
  • Jika terjadi overdosis, berikan pengobatan simtomatik dan suportif (oleh tenaga medis). Pertimbangkan induksi emesis (muntah) atau pemberi
Artikel
    Penyakit Terkait