Sukses

Pengertian Cripsa

Cripsa adalah obat dengan kandungan Bromocriptine yang digunakan sendiri atau dengan obat lain (seperti levodopa) untuk membantu mengobati penyakit Parkinson. Cripsa  dapat meningkatkan kemampuan untuk bergerak dan dapat menurunkan gemetar (tremor), kekakuan, melambat gerakan dan tremor. Cripsa juga digunakan untuk mengobati tingkat tinggi hormon tertentu yang dibuat oleh tubuh (prolaktin). Cripsa adalah obat ergot yang bertindak seperti zat alami tertentu (dopamin) di otak. Cripsa juga mencegah pelepasan hormon tertentu (hormon pertumbuhan, prolaktin). Cripsa dapat menurunkan kadar hormon ini, tetapi tidak menyembuhkan.

Keterangan Cripsa

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Obat
  • Kandungan: Bromocriptine 2.5 mg
  • Bentuk: Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Strip @ 10 Tablet
  • Farmasi: Caprifarmindo Laboratories.

Kegunaan Cripsa

Cripsa digunakan untuk mengobati hiperprolaktinemia (kadar hormon prolaktin dalam darah lebih tinggi dari kadar normal), pramenstruasi sindrom (PMS), akromegali (kelenjar hipofisis menghasilkan terlalu banyak hormon pertumbuhan), penyakit Parkinson.

Dosis & Cara Penggunaan Cripsa

Cripsa termasuk dalam golongan obat keras sehingga hanya bisa didapatkan dan digunakan berdasarkan resep dokter.

  1. Hiperprolaktinemia
    • Dosis pemberian: dosis 2.5 mg diminum 2 kali sehari selama 2-3 hari atau dilanjutkan selama 14 hari.
  2. Pramenstruasi sindrom
    • Dosis pemberian: dosis 2.5-5 mg diminum 1 kali sehari selama 1-5 minggu.
  3. Akromegali
    • Dosis pemberian: dosis 5-20 mg diminum 3 kali sehari.
  4. Penyakit Parkinson
    • Minggu pertama: diberikan dosis 1-1.25 mg sebelum tidur.
    • Minggu ke-2: diberikan dosis 2-2,5 mg sebelum tidur.
    • Minggu ke-3: diberikan dosis 2,5 mg diminum 2 kali sehari.
    • Minggu ke-4: diberikan dosis 2,5 mg diminum 3 kali sehari, lalu tingkatkan dosis 2,5 mg tiap 3-14 hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu di bawah 25 derajat Celcius dan terhindar dari cahaya.

Efek Samping Cripsa

Efek samping Cripsa yang mungkin terjadi, antara lain:

  • Mual, muntah.
  • Pusing.
  • Mengantuk.
  • Kelelahan.
  • Sembelit.
  • Sakit kepala mungkin terjadi.

Kontraindikasi
Hindari pemberian pada pasien yang hipersensitif terhadap alkaloid ergot.

Interaksi Obat
Tidak boleh diberikan bersamaan dengan levodopa, eritromisin, kontrasepsi oral, alkohol.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Cripsa ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Gejala: Muntah, mual, pusing, hipotensi (tekanan darah rendah) takikardia (Denyut jantung diatas normal), mengantuk, lesu, kebingungan dan halusinasi.
  • Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik dan suportif. Berikan arang aktif; dapat dilakukan tindakan bilas lambung jika asupannya sangat baru. Dapat diberikan metoclopramide untuk mengatasi mual atau halusinasi.
Artikel
    Penyakit Terkait