Sukses

Pengertian Cardiotone

Cardiotone adalah obat yang memiliki kandungan zat aktif dobutamine HCl. Cardiotone termasuk dalam golongan agen inotropik dan digunakan dalam pengobatan gagal jantung yang disebabkan oleh pembedahan atau penyakit terkait jantung. Cardiotone bekerja dengan meningkatkan kekuatan kontraksi jantung, sehingga dapat mengalirkan darah ke seluruh tubuh.

Keterangan Cardiotone

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Obat Jantung
  • Kandungan: Dobutamin 50 mg/ mL.
  • Bentuk: Cairan Injeksi
  • Satuan Penjualan: Ampul
  • Kemasan: Ampul @ 5 mL.
  • Farmasi: Prima Medika Laboratories

Kegunaan Cardiotone

Cardiotone digunakan sebagai terapi tambahan inotropik untuk terapi jangka pendek pada pasien dengan dekompensasi kordis karena tertekannya kontraktilitas jantung akibat penyakit jantung organik atau prosedur bedah jantung. Fibrilasi atrium dengan respon ventrikel cepat.

Dosis & Cara Penggunaan Cardiotone

Cardiotone termasuk dalam golongan Obat Keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus dengan Anjuran Dokter dan dilakukan oleh Tenaga Medis Profesional:

  • Tingkat infus: 2.5-10 mcg / kg berat badan / menit. Dosis dapat ditingkatkan hingga 40 mcg / kg berat badan / menit. Penyesuaian dosis tergantung pada detak jantung dan ritme, tekanan darah dan diuresis.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu 15-30 derajat Celcius, di tempat kering dan sejuk.

Efek Samping Cardiotone

Efek samping yang mungkin terjadi selama pengunaan Cardiotone, antara lain:

  • Peningkatan denyut jantung.
  • Hipotensi (tekanan darah rendah).
  • Sakit kepala.
  • Nyeri dada yang tidak spesifik.
  • Jantung berdebar.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan pada penderita kardiomiopati obstruktif, stenosis subaortik hipertrofi idiopatik.

Interaksi Obat

  • Risiko hipotensi dan takikardia bila diberikan bersamaan dengan α-blocker (misal Fenoksibenzamin).
  • Dapat menghasilkan aritmia ventrikel bila diberikan bersamaan dengan siklopropana, halotan, dan anestesi terhalogenasi lainnya.
  • Peningkatan risiko aritmia bila diberikan bersamaan dengan quinidine dan glikosida jantung.
  • Risiko hipertensi dan aritmia bila diberikan bersamaan dengan tricyclic antidepresan.
  • Dapat meningkatkan tekanan darah bila diberikan bersamaan dengan antihipertensi.
  • Risiko hipertensi berat dan bradikardia bila diberikan bersamaan dengan β-blocker khususnya β-blocker non-selektif.
  • Mengurangi efek kardiotonik bila diberikan bersamaan dengan pemberian CaCl.
  • Peningkatan risiko hipertensi bila diberikan bersamaan dengan doksapram.
  • Efek obat meningkat bila diberikan bersamaan dengan entacapone.
  • Risiko ergotisme bila diberikan bersamaan dengan ergotamin atau ergometrine (ergonovine) atau methysergide.
  • Oksitosin dapat meningkatkan efek pressor dobutamin tanpa atau tanpa hipertensi.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Cardiotone ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Gejala: Mual, muntah, gangguan makan, sakit kepala, sesak napas, nyeri dada anginal dan nonspesifik, jantung berdebar, kecemasan, gemetar, inkontinensia urin, hipertensi, takiaritmia (antung berdetak di atas 100 denyut per menit), iskemia miokard, fibrilasi ventrikel, hipotensi.
  • Penatalaksanaan: Lindungi jalan napas pasien dan berikan terapi pendukung ventilasi dan perfusi. Dapat diberikan metoprolol, esmolol atau agen penghambat β-adrenergik lainnya. Penanganan pasien overdosis hanya dapat dilakukan oleh tenaga medis profesional.
Artikel
    Penyakit Terkait