Sukses

Pengertian Ascardia

Ascardia adalah obat yang digunakan sebagai penurun demam dan pereda nyeri, seperti sakit kepala, sakit gigi dan nyeri ringan lainnya, selain itu bisa di gunakan untuk membantu mencegah serangan jantung, stroke, dan sebagai antiplatelet. Ascardia bekerja dengan cara menghambat enzim yang memproduksi dan mengatur kerja prostaglandin.

Keterangan Ascardia

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Obat Jantung.
  • Kandungan: Acetylsalicylic acid 80 mg.
  • Bentuk: Tablet Salut Enterik.
  • Satuan penjualan: Strip .
  • Kemasan: Box, 10 Strip @ 10 Tablet.
  • Farmasi: Pharos Indonesia.

Kegunaan Ascardia

Ascardia digunakan untuk menurunkan resiko trombosis koroner (gumpalan darah dipembuluh jantung) lebih lanjut selama fase pemulihan dari serangan jantung, mengurangi resiko berulangnya serangan iskemik sepintas dan stroke pada pasien, untuk meringankan rasa nyeri, seperti pada sakit kepala, sakit gigi.

Dosis & Cara Penggunaan Ascardia

Obat Keras. Harus dengan Resep Dokter.

  • Dosis umum: 80 mg-160 mg perhari.
  • Infark miokard
    • Dosis: diberikan dosis sampai dengan 300 mg/hari.
  • Transient ischaemic attack atau stroke ringan:
    • Dosis: 1000 mg/hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu 25 derajat Celcius, di tempat kering dan sejuk.

Efek Samping Ascardia

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Ascardia adalah:

  • Mual dan muntah
  • Perut kembung
  • Nyeri ulu hati
  • Gangguan pencernaan
  • Diare
  • Konstipasi
  • Sakit kepala
  • Tukak lambung
  • Tinja berwarna hitam atau disertai darah
  • Muntah darah

Kontraindikasi
Hindari penggunaan pada pasien dengan indikasi:

  • Pasien yang hipersensitif terhadap aspirin atau NSAID lain.
  • Penderita ulkus peptikum, penyakit hemoragik, gangguan koagulasi (misalnya hemofilia, trombositopenia), asam urat.
  • Penderita gangguan hati dan ginjal berat.
  • Anak-anak usia <16 tahun dan sedang dalam proses pemulihan dari infeksi virus.
  • Kehamilan (dosis> 100 mg setiap hari selama trimester ke-3) dan menyusui.
  • Penggunaan bersamaan dengan NSAID dan methotrexate lainnya.

Interaksi Obat

  • Peningkatan risiko perdarahan saluran pencernaan dan ulserasi jika diberikan bersamaan dengan kortikosteroid.
  • Peningkatan risiko perdarahan jika diberikan bersamaan dengan antikoagulan kumarin (misalnya heparin, warfarin, fenindione) dan agen antiplatelet (misalnya clopidogrel, dipyridamole).
  • Dapat menyebabkan asidosis berat dan peningkatan toksisitas sistem saraf pusat jika diberikan bersamaan dengan penghambat karbonat anhidrase (misalnya acetazolamide).
  • Meningkatkan efek hipoglikemik sulfonilurea.
  • Mengurangi pengikatan fenitoin dan valproat ke albumin serum yang menyebabkan peningkatan konsentrasi bebas obat.
  • Mengurangi efek urikosurik (misalnya probenesid, sulfinpyrazone).
  • Mengganggu ekskresi litium dan digoksin ke ginjal.
  • Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko perdarahan saluran pencernaan dan ulserasi jika diberikan bersamaan dengan NSAID lain. Peningkatan risiko toksisitas hematologis metotreksat.

Keamanan Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Ascardia ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Gejala: Muntah, dehidrasi, telinga berdenging, vertigo, tuli, berkeringat, ekstremitas hangat disertai denyut nadi, peningkatan laju pernapasan, hiperventilasi, gangguan asam basa, hematemesis, hiperpireksia, hipoglikemia, hipokalemia, trombositopenia, peningkatan INR / PTR, koagulasi intravaskular, ginjal kegagalan, edema paru, efek sistem saraf pusat (misalnya kebingungan, disorientasi, koma, kejang).
  • Penatalaksanaan: Berikan arang aktif jika pasien mengalami konsumsi> 250 mg / kg berat badan dalam 1 jam. Lakukan alkalinisasi urin dengan pemberian 1,26% Na bikarbonat kemudian pantau pH urin. Koreksi asidosis metabolik dengan 8,4% Na bikarbonat melalui injeksi intravena (pembuluh darah). Untuk keracunan parah (konsentrasi plasma:> 700 mg / L), perlu dilakukan tindakan hemodialisis. Penanganan pasien overdosis hanya dapat dilakukan oleh tenaga medis profesional.

 

Artikel
    Penyakit Terkait