Sukses

Pengertian Aciblock

Aciblock adalah obat yang mengandung ranitidine. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet dan hanya dapat digunakan berdasarkan petunjuk dokter.

Aciblock digunakan untuk mengatasi naiknya produksi asam lambung yang menjadi pemicu penyakit maag. Selain itu, Aciblock dapat membantu menangani GERD (gastroesophageal reflux disease).

Selama penggunaan Aciblock, pasien juga dianjurkan untuk makan tepat waktu dan menghindari makanan yang terlalu pedas agar terhindar dari serangan maag.

Artikel Lainnya: Sering Dikira Sama, Apa Beda GERD dengan Sakit Maag?

Keterangan Aciblock

Berikut ini adalah keterangan obat Aciblock, mulai dari golongan obat hingga harga Aciblock:

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Gangguan Pencernaan
  • Kandungan: Ranitidine HCl 150 mg
  • Bentuk: Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 10 Strip @10 Tablet
  • Farmasi: Molex Ayus
  • Harga: Rp 5.000 - Rp 15.000/ Strip

Kegunaan Aciblock

Aciblock digunakan untuk membantu menangani gangguan pada lambung, seperti maag.

Dosis & Cara Penggunaan Aciblock

Aciblock adalah obat keras yang memerlukan resep dokter untuk pembelian dan penggunaannya. Dosis penggunaan Aciblock juga disesuaikan dengan anjuran dokter. 

Namun, aturan penggunaan Aciblock secara umum adalah sebagai berikut:

  • Ulkus Gastritis dan Ulkus Duodenum
    Dewasa: 300 mg 1x sehari, dikonsumsi sebelum tidur. Bisa juga 150 mg 2x sehari. 
  • Masalah Hipersekresi
    Dewasa: 150 mg 2-3x sehari. Dosis maksimal 6 gram per hari.
  • GERD
    Dewasa: 150 mg 2x sehari, dikonsumsi sebelum tidur.
    Anak-anak (1 bulan-16 tahun): 5-10 mg/kg per hari, dalam dua dosis terbagi. Dosis maksimal 300 mg per hari.

Cara Penyimpanan Aciblock

Simpan pada suhu di bawah 25 derajat Celsius, terlindung dari cahaya dan tempat lembap. 

Artikel Lainnya: Awas, Hobi Makan Gorengan Bisa Picu Maag!

Efek Samping Aciblock

Efek samping penggunaan Aciblock yang dapat timbul selama penggunaan, antara lain:

  • Diare.
  • Sakit kepala.
  • Vertigo.
  • Mual muntah.
  • Ruam kulit.
  • Insomnia.
  • Konstipasi.
  • Sakit perut.
  • Sulit menelan.
  • Urine berwarna keruh.

Overdosis

Gejala overdosis ranitidine (kandungan dari Aciblock) sama dengan efek samping dalam dosis normal. Namun, pasien bisa juga mengalami hipotensi

Apabila terjadi overdosis, bawa segera pasien ke rumah sakit. 

Artikel Lainnya: Kenapa Telat Makan Bisa Picu Sakit Mag?

Kontraindikasi

Hindari pemberian Aciblock kepada pasien dengan berbagai riwayat berikut:

  • Gangguan ginjal.
  • Pendarahan.
  • Porfiria.

Interaksi Obat

Penggunaan Aciblock sebaiknya tidak dilakukan bersamaan dengan jenis obat berikut ini:

  • Propantheline bromide.
  • Ranitidine.

Kategori Kehamilan

Kategori B: Riset pada hewan tidak menunjukkan bahwa obat ini berisiko bagi janin. Akan tetapi, riset pada wanita hamil masih belum memadai. 

Peringatan Menyusui

Ranitidine dapat masuk ke dalam ASI. Harap bicarakan terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakan obat Aciblock.

Artikel
    Penyakit Terkait