Sukses

Waspada, Stroke Kini Juga Mengancam Generasi Milenial

Stroke yang identik dialami orang tua kini juga mengancam generasi milenial. Bagaimana itu terjadi dan apa yang bisa dilakukan untuk mencegahnya?

Klikdokter.com, Jakarta Stroke sering dikaitkan dengan usia tua. Namun semakin ke sini, fakta lapangan menunjukkan bahwa penyakit tersebut juga mengancam generasi milenial (kelahiran 1981-1996). Tentu saja ini sangat mengkhawatirkan karena bisa dialami pada usia produktif.

Stroke terjadi ketika pembuluh darah yang membawa oksigen dan nutrisi ke otak mengalami sumbatan (stroke iskemik) atau pecah (stroke hemoragik), yang akhirnya menyebabkan kematian sel-sel pada bagian otak yang tidak mendapatkan oksigen atau nutrisi tersebut. Ketika sel dari bagian otak tertentu mati, bagian otak tersebut tidak dapat melakukan fungsinya dengan baik. 

Gangguan fungsi tubuh yang timbul dapat bermacam-macam, bergantung dari daerah otak yang mati. Gangguan tersebut bisa mencakup gangguan berjalan, keseimbangan, refleks, koordinasi tubuh, gangguan penglihatan, gangguan menelan, gangguan berbicara, dan masih banyak lagi.

Berdasarkan data dari Badan Kesehatan Dunia (WHO)tahun 2012, stroke merupakan penyebab kematian utama di dunia dan penyebab ketiga dari disabilitas. 

Sementara itu, berdasarkan data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018 oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 11 dari 1.000 orang di Indonesia menderita stroke. Angka tersebut mengalami peningkatan dari Riskesdas tahun 2013, yaitu “hanya” 7 dari 1.000 orang.

Mengapa generasi milenial rentan terhadap stroke?

Penyakit stroke biasanya diderita oleh kelompok lansia, yaitu kelompok usia 65 tahun ke atas. Akan tetapi, generasi milenial yang lebih muda juga menunjukkan kerentanan terhadap stroke.

Stroke pada usia lebih muda diduga disebabkan oleh gaya hidup yang kurang sehat, yang pada akhirnya meningkatkan risiko stroke.

Saat ini, generasi milenial banyak dihadapkan pada banyaknya makanan tidak sehat, seperti makanan yang mengandung minyak, lemak, dan garam yang tinggi. Jenis makanan tersebut dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah, yang pada akhirnya dapat menyebabkan terjadi penumpukan kolesterol pada dinding pembuluh darah.

Penumpukan kolesterol tersebut akan semakin banyak seiring bertambahnya usia, dan bersifat seperti bom waktu—tiba-tiba dapat pecah dan menyumbat pembuluh darah.

Selain itu, makanan dan minuman yang mengandung gula dan kalori tinggi juga bisa menjadi salah satu hal yang dapat meningkatkan risiko stroke. Konsumsi gula dan kalori tinggi bisa meningkatkan risiko obesitas, yang mana obesitas adalah salah satu faktor risiko hipertensi atau tekanan darah tinggi, diabetes, penyakit jantung, hingga stroke.

Banyaknya generasi milenial yang merokok juga berkaitan dengan peningkatan risiko stroke pada populasi ini. Merokok dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah pada seluruh tubuh, yang kemudian dapat meningkatkan risiko pecahnya sumbatan kolesterol yang menempel pada pembuluh darah. Bila menyumbat pembuluh darah di otak, maka stroke bisa terjadi.

Apa yang bisa dilakukan untuk mencegahnya?

Cara yang dapat dilakukan oleh generasi milenial untuk mencegah terjadinya stroke adalah dengan menghindari hal-hal yang disebutkan di atas, yaitu:

  • Konsumsi makanan sehat bergizi seimbang
  • Kurangi makanan dan minuman yang berlemak dan berkalori tinggi
  • Tetap aktif berolahaga minimal 30 menit per hari sebanyak lima kali seminggu
  • Berhenti merokok dan hindari asapnya
  • Jaga berat badan tetap ideal

Stroke memang umumnya lebih sering dialami populasi lansia, tetapi penyakit tersebut juga bisa mengancam generasi milenial yang lebih muda jika tidak menerapkan pola hidup sehat. Selain ajuran di atas, Anda juga disarankan untuk cek kesehatan secara berkala sebagai langkah deteksi dini penyakit, termasuk yang berkaitan dengan kejadian stroke seperti hipertensi, diabetes, atau kolesterol tinggi. Ingat, mencegah jauh lebih baik daripada mengobati.

(RN)

0 Komentar

Belum ada komentar