Sukses

Amankah Menggunakan Deodoran Setiap Hari?

Deodoran dapat dijadikan solusi untuk mencegah bau ketiak. Namun, apakah aman digunakan setiap hari?

Klikdokter.com, Jakarta Bagi sebagian orang, deodoran telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam perawatan tubuh sehari-hari. Bagi orang yang mudah berkeringat atau rentan mengalami bau badan, deodoran bahkan dianggap sebagai penyelamat. Sayangnya, tak sedikit orang yang mulai meninggalkan deodoran karena dianggap dapat menyebabkan kanker.

Deodoran itu sendiri sebenarnya memiliki bahan dasar yang mengandung antibakteri dan aluminium, sehingga mampu mencegah kelenjar keringat untuk memproduksi keringat berlebih. Deodoran umumnya dipasarkan dalam bentuk roll on, namun ada pula yang dalam bentuk spray.

Sayang, di balik manfaat yang ditawarkan, keamanan pengunaan deodoran mulai dipertanyakan. Hal ini khususnya ketika ada kabar yang mengatakan bahwa deodoran depat meningkatkan risiko terjadinya kanker. Disebutkan bahwa kandungan alumunium yang berfungsi untuk menahan produksi keringat dapat masuk ke dalam kulit melalui luka kecil yang timbul akibat mencukur bulu ketiak. Bahan tersebut dapat menumpuk di kelenjar limfe ketiak dan tidak dapat dikeluarkan melalui pori-pori, karena produksi keringat yang terhambat.

Akumulasi alumunium di kelenjar limfe ketiak sering dihubungkan dengan kejadian kanker payudara, yang kebanyakan timbul di bagian atas dekat ketiak. Dengan demikian, para ahli menghubungkan kemungkinan kejadian kanker payudara dengan akumulasi alumunium tersebut.

Lebih dari itu, kandungan pengawet paraben yang terdapat dalam deodoran juga disinyalir berperan pada proses terjadinya terjadinya kanker. Ini karena paraben yang dapat diserap ke dalam kulit memiliki kemampuan seperti estrogen, yaitu hormon wanita yang dalam dosis tinggi dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

Deodoran menyebabkan kanker?

Meski temuan di atas masuk akal dan telah dikonfirmasi oleh ilmu pengetahuan, bukti-bukti ilmiah yang digunakan untuk memperkuatnya masih sangat sedikit. Maka dari itu, hingga saat ini, penggunaan deodoran secara rutin belum terbukti mampu meningkatkan risiko terjadinya kanker payudara. Faktanya, beberapa penelitian skala besar yang melibatkan banyak wanita juga belum mampu menarik kesimpulan yang meyakinkan bahwa deodoran berhubungan langsung dengan kejadian kanker payudara.

Kesimpulan yang bisa ditarik adalah, deodoran aman untuk digunakan setiap hari. Ini karena zat aluminium dan paraben yang menjadi bahan dasar deodoran masih belum terbukti berkaitan langsung dengan kejadian kanker payudara. Anda tak perlu khawatir, apalagi mengenai zat pengawet bernama paraben. Ini karena zat tersebut sebenarnya juga digunakan dalam berbagai produk kecantikan, seperti lipstik, maskara, concealer, alas bedak, pelembap, produk cukur, dan tabir surya.

Mulai saat ini, Anda tak perlu khawatir jika ingin menggunakan deodoran setiap hari untuk menangkal keringat berlebih atau bau badan yang tidak sedap. Selama digunakan pada ‘tempatnya’ dan sesuai instruksi yang tertera di label kemasan, deodoran diharapkan benar-benar tidak menimbulkan risiko kanker payudara atau penyakit lainnya.

(NB/ RVS)

0 Komentar

Belum ada komentar