Sukses

Hati-hati, Generasi Milenial Rentan Sakit Kronis Saat Lansia

Kebiasaan nongkrong hingga tengah malam dan makanan kekinian yang tidak sehat bisa jadi “tabungan penyakit” generasi milenial saat lansia.

Klikdokter.com, Jakarta Generasi milenial merujuk pada remaja atau dewasa muda yang berusia belasan hingga 30 tahun lebih. Perkembangan teknologi dan gaya hidup memengaruhi pola hidup generasi ini. Maka jika tidak hati-hati, generasi milenial kini rentan memiliki penyakit kronis ketika menjadi lansia kelak.

Menjamurnya kafe kekinian yang menawarkan dekorasi dan makanan yang unik serta berbagai jenis hiburan malam mulai dari konser hingga nobar tengah malam, semuanya akrab dengan generasi milenial. Jika aktivitas ini tidak dibatasi, di masa tua nanti generasi ini akan mengalami berbagai penyakit berbahaya.

Bagaimana bisa terjadi?

Penyakit kronis biasanya berkaitan dengan gaya hidup sedentari, yakni kurangnya aktivitas fisik di luar rumah, lebih banyak bekerja dengan duduk di depan komputer sepanjang hari, konsumsi makanan yang tidak sehat seperti junk food secara berlebihan, serta kebiasaan merokok dan minum alkohol.

Segala bentuk kemudahan yang ditawarkan oleh kemajuan teknologi pada akhirnya membuat generasi milenial serba mager atau malas bergerak. Dari mulai mengirim barang, berbelanja hingga membeli makan, semua bisa dilakukan hanya dengan sentuhan jari di gawai, tak perlu berjalan jauh.

Akibatnya, terjadi perubahan pola gaya hidup yang sebelumnya lebih banyak beraktivitas di luar rumah menjadi kurang bergerak karena semua bisa dilakukan sambil berbaring di kasur atau duduk-duduk di sofa. Jika sudah begini, maka risiko memiliki penyakit kronis di masa tua pun semakin besar.

1 dari 2 halaman

Risiko kesehatan yang akan dihadapi

Dari penjelasan di atas, bisa Anda perhatikan bahwa keseharian generasi milenial benar-benar minim aktivitas yang menggerakkan seluruh tubuh. Oleh sebab itu, generasi ini rentan mengalami berbagai penyakit kronis berikut saat menjadi lansia:

1. Penyakit metabolik

Terkait dengan perubahan gaya hidup tersebut, beberapa penyakit kronis seperti obesitas, diabetes mellitus, dislipidemia, hipertensi, dan penyakit-penyakit metabolik lainnya lebih rentan dialami oleh generasi milenial.

Sebagai contoh, tingkat kasus obesitas di Amerika Serikat hanya sekitar 8 persen pada tahun 1970 dan meningkat menjadi 36.5 persen di 2018. Terlihat peningkatan prevalensi obesitas sebanyak 4 kali lipat dibandingkan data sebelumnya. Karena obesitas inilah bisa muncul berbagai penyakit kronis yang mengancam generasi milenial di masa tua.

2. Kanker

Karena perubahan pola hidup seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, risiko berbagai penyakit kanker juga dapat meningkat pada generasi milenial di usia lanjut nanti.

3. Penyakit yang terkait dengan pengunaan teknologi

Berbagai penyakit yang merupakan dampak negatif kemajuan teknologi misalnya masalah leher, nyeri punggung, nyeri pergelangan tangan, masalah pendengaran, masalah penglihatan, hingga insomnia.

4. Penyakit autoimun

Penyakit kronis lainnya yang juga berisiko dialami oleh generasi milenial di masa lansia adalah penyakit autoimun. Ada lebih dari 80 jenis penyakit autoimun dan jumlah penderita penyakit autoimun semakin hari semakin meningkat.

Berbagai faktor pun berperan dalam hal ini, salah satunya terkait dengan perubahan gaya hidup. Penyebab lainnya adalah peningkatan jumlah penderita penyakit autoimun dan alergi meningkat seiring penurunan kasus penyakit infeksi.

5. Gangguan mental

Salah satu masalah kesehatan lain yang rentan dialami oleh generasi milenial adalah masalah kesehatan mental. Meningkatnya pemicu stres di masa kini turut menyebabkan kasus gangguan mental pada usia muda semakin meningkat.

Sebagian besar masalah kesehatan mental pada generasi milenial terjadi pada usia 14 tahun. Jika tidak terdeteksi dan ditangani dengan cepat, masalah ini dapat berlanjut hingga dewasa, sehingga mengganggu produktivitas.

Mencegah penyakit kronis

Pencegahan, deteksi, dan penanganan dini merupakan cara yang paling tepat untuk mengurangi risko penyakit kronis di masa mendatang. Sebagai upaya untuk menghindarinya, Anda disarankan untuk meningkatkan aktivitas fisik, menjaga pola makan, menjauhkan kebiasaan hidup sendentari, serta membatasi waktu di depan layar.

Tak hanya itu, kebiasaan merokok dan minum alkohol juga sebaiknya dihentikan. Akan lebih baik bila Anda mulai membiasakan diri untuk menjalani hidup sehat. Meski tak mudah, dengan tekad yang kuat, Anda pasti bisa melewatinya.

Untuk menjaga kesehatan mental, perbanyaklah bersosialisasi dan pandai-pandailah mengelola stres. Anda bisa mengikuti berbagai kegiatan sosial atau bergabung dengan komunitas yang sesuai dengan hobi Anda.

Setelah menyimak berbagai penjelasan di atas, kini Anda telah mengetahui betapa berbahayanya gaya hidup generasi milenial yang serba dimudahkan dengan teknologi. Jika tak mengubahnya dari sekarang, Anda berisiko mengalami berbagai penyakit kronis ketika lansia. Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, mulai hidup sehat!

[NP/ RVS]

0 Komentar

Belum ada komentar