Sukses

Ciri-Ciri Rahim yang Sehat dan Subur

Rahim wanita memiliki peran penting dalam proses reproduksi. Ini dia ciri-ciri yang hanya ada pada rahim yang sehat dan subur.

Klikdokter.com, Jakarta Rahim merupakan salah satu organ yang berada dalam kesatuan sistem reproduksi wanita. Organ ini terletak di bagian tengah dari rongga panggul, tepatnya di belakang kandung kemih dan di depan rektum.

Rahim terdiri dari beberapa bagian, yaitu fundus (bagian atas), korpus (bagian utama rahim), isthmus (bagian di antara korpus dan leher rahim), dan serviks atau leher rahim (bagian paling bawah dari rahim).

Organ yang memiliki nama medis uterus ini memiliki fungsi yang beragam. Salah satu fungsinya adalah sebagai tempat penyimpanan zigot – hasil pembuahan sel telur oleh sperma – yang nantinya akan berkembang menjadi janin selama kehamilan.

1 dari 3 halaman

Ciri dan tanda rahim yang sehat

Rahim yang sehat adalah awal dari fungsi reproduksi yang sempurna. Seperti apa ciri dan tanda bahwa seorang wanita memiliki rahim yang sehat?

1. Siklus haid normal

Seorang wanita umumnya mengalami siklus haid sekitar 21–35 hari, dengan lama perdarahan 2–8 hari. Dengan siklus haid yang demikian, seorang wanita dikatakan memiliki ciri rahim yang sehat sehingga tingkat kesuburannya pun optimal.

Sementara itu, jika seorang wanita memiliki siklus haid tidak teratur, berarti ada masalah dengan kondisi rahim miliknya. Sebab, siklus haid yang tidak teratur adalah gejala yang umumnya terjadi akibat adanya infeksi rahim ataupun tumor di rahim.

2. Keputihan normal

Keputihan dapat terjadi secara normal maupun abnormal. Biasanya, keputihan normal terjadi 2 minggu menjelang masa haid berikutnya. Keputihan normal juga bisa dialami dalam kehamilan maupun wanita yang mengonsumsi pil KB hormonal.

Keputihan normal memiliki warna cairan yang bening hingga keputih-putihan. Cairan yang keluar dari vagina memiliki tekstur kental seperti lendir dan tidak berbau. Keputihan normal yang mengering dan menempel di pakaian dalam akan terlihat seperti bercak kekuningan. Volume keputihan normal berkisar 2–5 ml per hari. Jumlah ini dapat berubah jika ada rangsangan seksual.

3. Nyeri haid normal

Nyeri haid yang normal terjadi karena adanya pelepasan hormon prostaglandin, yang menyebabkan terjadinya kontraksi otot rahim (myometrium).

Nyeri haid itu sendiri terbagi menjadi 2 jenis, yaitu nyeri haid primer (nyeri haid normal) dan nyeri haid sekunder (nyeri haid abnormal). Nyeri haid sekunder (abnormal) dapat disebabkan oleh beberapa penyakit dan kelainan organ reproduksi.

Adapun beberapa ciri dari nyeri haid normal, di antaranya:

  • Sifatnya mulai dari ringan hingga berat
  • Durasi berkisar antara 12 sampai 72 jam
  • Dirasakan 1–2 hari sebelum haid datang atau saat hari pertama haid
  • Dirasakan di perut bagian bawah, pinggang, atau paha
  • Dapat disertai mual, muntah, lemas, dan diare

Sedangkan ciri-ciri nyeri haid abnormal adalah:

  • Dirasakan setelah haid hari pertama
  • Nyeri kadang tidak berkurang setelah haid selesai
  • Lebih sakit dibandingkan kram perut biasa
  • Tidak disertai gejala mual dan muntah
2 dari 3 halaman

Perhatikan ini!

Meski memiliki tiga ciri di atas, seorang wanita tetap dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan sistem reproduksi secara menyeluruh. Tindakan ini bertujuan untuk memastikan bahwa rahim benar-benar dalam kondisi prima alias sehat sepenuhnya.

Tak sebatas itu, seorang wanita juga sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter bila memiliki gejala-gejala seperti berikut:

  • Tidak haid selama lebih dari 3 bulan dan tidak sedang hamil
  • Haid tidak teratur padahal sebelumnya selalu teratur
  • Siklus haid kurang dari 21 hari atau lebih dari 35 hari
  • Perdarahan haid lebih dari 8 hari
  • Mengalami perdarahan di antara 2 siklus haid
  • Volume darah haid lebih banyak dari biasanya
  • Nyeri perut bawah yang begitu hebat selama haid

Perhatikan dan jagalah selalu kondisi kesehatan rahim Anda dengan saksama. Jangan ragu untuk berkonsultasi lebih lanjut pada dokter apabila mengalami gejala atau keluhan terkait sistem reproduksi. Salam sehat!

[NB/ RVS]

2 Komentar