Sukses

Waspada Ancaman Debu dan Polusi Udara Saat Mudik Lebaran

Anda tak hanya berhadapan dengan macet saja, tapi juga bahaya debu dan polusi udara saat mudik Lebaran.

Klikdokter.com, Jakarta Ancaman debu dan polusi udara saat mudik Lebaran, rasanya tak dapat terelakkan. Ditambah lagi dengan jalanan yang dipenuhi oleh mobil yang mengeluarkan asap dari knalpot, rentan membuat pernapasan terhambat, bahkan berisiko mengancam nyawa.

Berdasarkan penelitian International Agency for Research on Cancer (IARC), disebutkan bahwa polusi udara memiliki sifat karsinogenik pada manusia. Itu artinya, polusi udara dapat meningkatkan risiko terjadinya berbagai jenis penyakit kanker.

Polusi udara di sini bukan hanya berasal dari kendaraan bermotor saja, melainkan sumber lainnya seperti pembakaran sampah hingga rokok. Kombinasi tersebut sukses menyebabkan polusi udara makin parah, membawa dampak buruk terhadap tubuh Anda, terutama pada organ pernapasan.

Ada pula debu. Saat udara panas dan kering, debu-debu dapat beterbangan dengan mudah. Efek sampingnya serupa dengan polusi udara, yakni memengaruhi kesehatan organ pernapasan.

Tak berhenti di situ, debu juga terbukti dapat membuat kulit menjadi lebih kusam. Hal ini menjadi makin parah karena berkendara di siang hari juga akan membuat Anda terpapar matahari dengan intensitas tinggi.

Karena itu, Anda mesti waspada dengan segala bahaya debu dan polusi udara saat mudik. Kenali segudang risiko yang bisa terjadi di bawah ini.

Dampak kesehatan akibat polusi udara

Perjalanan dari kota tempat tinggal Anda menuju kampung halaman, terutama yang terletak di pulau Jawa, mempunyai dua jalur utama yang banyak dilalui oleh kendaraan. Dapat dibayangkan seberapa padatnya kendaraan yang melewati jalur tersebut. Dengan sesaknya jalan oleh berbagai macam kendaraan, maka polusi udara dan debu tidak dapat dihindari.

Jika Anda mudik dengan mengendarai kendaraan roda empat atau lebih yang menggunakan AC di dalamnya, mungkin tidak akan merasakan debu dan polusi ini. Namun bila menggunakan kendaraan roda dua, kondisi tersebut harus bisa dihadapi.

“Debu dan polusi itu substansi yang sangat berbahaya bagi kesehatan paru-paru. Ditambah dengan rasa letih yang Anda alami, penurunan imunitas pun kemungkinan besar akan terjadi. Dan jika Anda mempunyai alergi atau penyakit lainnya, hal ini bisa membuat penyakit Anda kambuh,” ujar dr. Kartika Mayasari dari KlikDokter.

Selain berdampak pada pernapasan, polusi udara juga dapat mengganggu kesehatan kulit. Kolagen kulit diketahui dapat rusak karena polusi udara. Inilah alasan mengapa kulit yang sering terpapar polusi udara cenderung lebih kusam dan keriput.

Polusi udara yang banyak mengandung debu kotoran juga dapat menyumbat kelenjar minyak di kulit. Alhasil, masalah jerawat yang mengganggu bisa muncul.

Tak hanya itu, kanker kulit juga bisa terjadi. Kulit Anda dapat menyerap berbagai zat berbahaya yang tersimpan di dalam polusi udara. Jika ini terjadi dalam waktu lama, risiko terjadinya kanker kulit akan makin meningkat. Kondisi ini menjadi makin parah jika Anda sering terpapar sinar UV setiap hari.

Melihat kondisi tersebut, dr Kartika menyarankan agar Anda menggunakan masker dan mengonsumsi makanan sehat untuk menjaga ketahanan tubuh saat mudik. Khususnya ketika Anda mudik dengan menggunakan kendaraan roda dua. Jangan lupa untuk menggunakan kacamata dan masker penutu mulut dan hidung, agar Anda dan keluarga terhindar dari debu dan polusi selama perjalanan mudik.

“Jika Anda bepergian dengan dua orang atau lebih, sebaiknya gunakan kendaraan roda empat atau umum. Apalagi jika Anda membawa anak yang masih berumur di bawah 5 tahun, karena daya tahan tubuhnya masih rendah,” kata dr. Kartika.

Merebaknya debu dan polusi udara selama perjalanan mudik Lebaran tentu tak dapat dihindari. Namun Anda dapat mencegah dampak buruknya dengan melakukan tips yang telah dijelaskan di atas. Semoga perjalanan Anda lancar sampai tujuan!  

[RS/ RVS]

2 Komentar