Sukses

7 Fakta Mengejutkan Seputar Usus Buntu

Ternyata, usus buntu tidak sama seperti apa yang Anda pikirkan selama ini!

Klikdokter.com, Jakarta Apa yang pertama kali terlintas di pikiran Anda ketika mendengar kata usus buntu? Sebuah penyakit kronis? Atau sebuah kondisi yang terjadi akibat kebanyakan makan mi instan?

Kebanyakan orang memang masih belum paham betul apa itu usus buntu. Agar Anda tidak menjadi salah satunya, berikut tujuh fakta mengejutkan mengenai usus buntu:

  1. Usus buntu adalah organ dalam tubuhUsus buntu bukanlah nama sebuah penyakit. Usus buntu atau appendix merupakan salah satu organ yang ada di dalam tubuh manusia. Organ ini terletak di saluran pencernaan, tepatnya di pangkal usus besar. Usus buntu awalnya dianggap tidak memiliki fungsi. Namun belakangan, organ ini ditemukan berperan dalam sistem kekebalan tubuh.
  2. Penyakit usus buntu adalah hasil peradanganPeradangan pada usus buntu disebut dengan appendicitis. Penyakit ini bukan turunan dan tidak menular. Peradangan pada usus buntu dapat disebabkan oleh sumbatan ataupun infeksi.
  3. Radang usus buntu tidak mengenal usia targetnyaRadang usus buntu dapat menyerang siapa saja. Namun, paling menjadi target utamanya adalah remaja dan dewasa berusia 20-an.
  4. Radang usus buntu punya gejala yang khasBeberapa gejala khas radang usus buntu adalah sebagai berikut:
    • Nyeri di area sekitar pusar, yang kemudian berpindah ke perut kanan bawah.
    • Nyeri yang terjadi sangat hebat dan mengganggu.
    • Demam.
    • Mual, muntah, dan penurunan nafsu makan.
    • Jika dilakukan pemeriksaan darah, biasanya ditemukan peningkatan sel darah putih.
  5. Usus buntu bisa pecahNyeri hebat akibat radang usus buntu bisa tiba-tiba hilang begitu saja. Kejadian ini adalah akibat dari pecahnya usus buntu, yang merupakan pertanda dari komplikasi yang lebih berbahaya.
  6. Radang usus buntu harus dioperasiPasien radang usus buntu disarankan untuk menjalani operasi. Tujuan dari tindakan ini adalah memotong dan membuang usus buntu yang bermasalah. Belakangan, Journal of American Medical Association menyarankan pasien radang usus buntu untuk mencoba menangani kasusnya dengan antibiotik sebelum tindakan pembedahan.
  7. Usus buntu bisa bernanahRadang usus buntu yang tidak ditangani segera bisa menyebabkan pecahnya usus buntu dan peritonitis. Peritonitis adalah peradangan dari selaput pembungkus perut, dan dapat menyebabkan infeksi menyebar dalam rongga perut. Kejadian ini juga menyebabkan terkumpulnya nanah pada usus buntu, sehingga menyebabkan abses.

Sekarang Anda sudah tahu sekilas fakta tentang usus buntu. Salam sehat!

(NB/ RH)

0 Komentar

Belum ada komentar