Sukses

Cara Memutihkan Gigi Tanpa Efek Samping

Ingin memutihkan gigi, tapi takut gigi bakal sensitif? Baca artikel ini supaya tak ragu lagi!

Klikdokter.com, Jakarta Siapa yang tidak ingin punya gigi putih cemerlang? Semakin putih gigi, Anda akan merasa semakin muda dan kulit pun tampak lebih cerah. Tak heran bila prosedur pemutihan gigi atau dental bleaching sangat populer di kalangan masyarakat.

Sejak diperkenalkannya bahan peroksida untuk memutihkan gigi, banyak produsen kemudian mengembangkannya sebagai produk pemutih gigi. Anda dapat melakukannya di bawah penanganan dokter gigi, ataupun diresepkan dokter gigi untuk digunakan di rumah.

Bahan pemutih gigi yang berbahan dasar peroksida dipasarkan dengan konsentrasi yang bervariasi. Jika akan digunakan oleh pasien sendiri di rumah, umumnya konsentrasi yang diperbolehkan sekitar 3-10%.

Sementara itu, produk yang digunakan oleh dokter gigi di klinik mengandung hidrogen peroksida dengan konsentrasi yang lebih tinggi (15-38%).

Bahan kimia berkonsentrasi cukup tinggi ini tentu dapat memiliki efek samping. Apalagi jika penggunaannya tidak sesuai prosedur standar.

Apa saja efek sampingnya?

Hidrogen peroksida yang mengenai jaringan lunak seperti gusi, mukosa mulut, atau kulit dapat menyebabkan iritasi, sensasi terbakar, dan kerusakan jaringan. Namun, efek samping ini bergantung pada konsentrasi dan lamanya bahan berkontak dengan gigi.

Efek samping lainnya yang sering dilaporkan adalah gigi menjadi sensitif selama perawatan. Ada juga yang mengeluh jika ngilu terasa hingga 2-3 hari pasca pemutihan.

Tapi jangan khawatir, sensitivitas ini umumnya ringan dan bersifat sementara. Meski pada beberapa kasus, pasien mengeluhkan ngilu yang cukup parah dan mengganggu.

Untuk mengurangi efek tersebut, beberapa produsen mencampurkan bahan pemutih dengan desensitizing agent khusus. Umumnya mengandung fluoride atau potasium nitrat. Cara tersebut dikatakan mampu mengurangi sensitivitas gigi.

Terdapat juga pemutih gigi dengan desensitizing agent dalam kemasan terpisah. Ini dapat diaplikasikan oleh pasien pasca perawatan untuk mengurangi atau mencegah ngilu.

Kiat sebelum memutihkan gigi

Untuk meminimalkan efek samping, pemeriksaan dan perawatan sebelum prosedur pemutihan gigi sangatlah penting.

Dokter perlu memeriksa gigi pasien secara menyeluruh. Hal ini untuk mengetahui apakah terdapat riwayat gigi sensitif, riwayat alergi, serta kondisi gigi geligi pasien. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan pasta gigi khusus gigi sensitif sebelum dan setelah prosedur pemutihan.

Pasta gigi seperti apa yang cukup aman untuk digunakan? Anda bisa mencoba pasta gigi Sensodyne. Sensodyne tidak hanya dapat meredakan ngilu, tetapi juga melindungi gigi sensitif selama 24 jam dan memberikan kesegaran.

Produk Sensodyne juga sangat beragam sehingga dapat disesuaikan dengan kebutuhan Anda:

  • Sensodyne® Fresh Mint with Flouride

    Melindungi dari rasa ngilu karena gigi sensitif dan mencegah gigi berlubang.

  • Sensodyne® Fresh Mint with Flouride

    Melindungi dari rasa ngilu karena gigi sensitif dan membantu mengembalikan putih alami gigi.

  • Sensodyne® Cool Gel

    Melindungi dari rasa ngilu karena gigi sensitif dan menyegarkan mulut.

  • Sensodyne® Original

    Melindungi dari rasa ngilu karena gigi sensitif 24 jam setiap hari dan gigi lebih bersih.

  • Sensodyne® Gum Care

    Melindungi dari rasa ngilu karena gigi sensitif dan melindungi gusi.

  • Sensodyne Total Care

    Perlindungan dan perawatan menyeluruh untuk gigi sensitif, 24 jam setiap hari.

  • Sensodyne® Repair & Protect

    Dengan teknologi Novamin, dapat membentuk kembali lapisan mineral gigi untuk melindungi gigi sensitif.

  • Sensodyne® Rapid Relief

    Pasta gigi yang diformulasikan khusus untuk melindungi gigi sensitif secara cepat.

Tertarik untuk memutihkan gigi di rumah? Gunakan bahan pemutihnya sesuai prosedur, agar tak perlu terkena efek sampingnya. Hal yang juga penting, berkonsultasilah terlebih dulu kepada dokter gigi. Selamat mencoba!

[RS/ RH]

 

0 Komentar

Belum ada komentar