Sukses

Operasi Vagina? Ketahui Risikonya!

Dengan semakin banyaknya perempuan muda mencari operasi untuk memangkas, memahat dan menyempurnakan wilayah pribadi mereka, tren "desainer vagina" pun semakin diminati. Namun, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam British Journal of Obstetrics and Gynaecology, banyak perempuan melakukannya tanpa sepenuhnya paham akan resiko dari prosedur tersebut...

Operasi Vagina? Ketahui Risikonya!

KlikDokter.com - Dengan semakin banyaknya perempuan muda mencari operasi untuk memangkas, memahat dan menyempurnakan wilayah pribadi mereka, tren "desainer vagina" pun semakin diminati. Namun, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam British Journal of Obstetrics and Gynaecology, banyak perempuan melakukannya tanpa sepenuhnya paham akan resiko dari prosedur tersebut.

Wanita paling sering mencari labioplasty (pemangkasan kembali labia yang menonjol, yang memakan biaya besar karena mereka beranggapan bahwa penampilan fisik mereka menimbulkan rasa malu dan rasa tidak nyaman di depan pasangan seksual, atau bahwa jaringan yang berlebihan menyebabkan ketidaknyamanan fisik yang dirasakan mereka. Namun, penulis mengatakan, analisis sementara mereka berdasarkan dari 40 artikel penelitian tentang prosedur labioplasty mengungkapkan bahwa kebanyakan pasien melaporkan kepuasan dengan hasil dan hanya sedikit yang mengeluhkan adanya komplikasi.

Telah ada sedikit penelitian mengenai efek jangka panjang dari operasi ini, termasuk bagaimana operasi ini dapat mempengaruhi masa depan seksual kepuasan atau apakah operasi ini akan memunculkan komplikasi potensial lainnya pada saat melahirkan.

Ahli bedah plastik yang secara rutin melakukan labioplasty mengatakan bahwa peringatan tentang komplikasi jangka panjang atau efek samping yang berlebihan hanya dimaksudkan untuk menakut-nakuti wanita dari apa yang sebelumnya mereka anggap sebagai prosedur yang sederhana. Prosedur yang sederhana adalah yang paling sering mebuat wanita merasa lebih nyaman berkaitan dengan tubuh mereka sendiri.

Namun, penulis penelitian saat ini berpendapat, terlepas dari laporan kepuasaan dari para pasien labioplasty, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk secara akurat menilai resiko jangka panjang, dan juga untuk menentukan apakah konseling mungkin menguntungkan perempuan yang sedang mempertimbangkan prosedurnya.

Dan sementara itu, mereka percaya bahwa sangat penting untuk menekankan bahwa anggapan "kelamin sempurna" itu adalah sebuah mitos. Sebagai konsultan psikolog, Lih-Mei Liao mengatakan, wanita tidak seharusnya membiarkan "iklan yang mengekspos sebuah homogenized, penampilan standar prepubescent genital untuk semua wanita," mempengaruhi persepsi mereka akan sebuah tubuh yang sehat dan menarik.[](BA)

    0 Komentar

    Belum ada komentar