Sukses

Penemuan Gen Kanker Terbaru

Para peneliti di Institusi Kanker OU telah mengidentifikasikan gen penyebab kanker. Gen dan protein, keduanya disebut RBM3, merupakan bagian vital yang berperan di dalam pembelahan sel normal. Pada kanker, kadar oksigen yang rendah yang terdapat di dalamnya menyebabkan kadar protein ini meningkat secara drastis. Hal ini menyebabkan sel kanker membelah tidak terkontrol dan berakibat pada pembentukan tumor.

Para peneliti di Institusi Kanker OU telah mengidentifikasikan gen penyebab kanker. Gen dan protein, keduanya disebut RBM3, merupakan bagian vital yang berperan di dalam pembelahan sel normal. Pada kanker, kadar oksigen yang rendah yang terdapat di dalamnya menyebabkan kadar protein ini meningkat secara drastis. Hal ini menyebabkan sel kanker membelah tidak terkontrol dan berakibat pada pembentukan tumor.

Para peneliti menggunakan teknologi baru yang secara genetik “mendiamkan” protein tersebut dan mengurangi level dari RBM3 pada sel kanker. Pendekatan ini akan menghentikan pertumbuhan dari sel kanker dan berakibat kematian dari sel. Teknik baru ini sudah diujicobakan dan berhasil pada beberapa tipe kanker seperti kanker payudara, pankreas, kolon, paru, ovarium, dan prostat.

“Kami sangat senang dengan penemuan ini karena kebanyakan dari kanker berasal dari mutasi gen, dan pada penelitian kami, untuk pertama kalinya, telah membuktikan bahwa jumlah berlebihan dari protein ini dapat menyebabkan perubahan sel normal menjadi sel kanker,” kata Shrikant Anant, Ph.D., seorang ahlo biologi kanker di Institusi Kanker OU dan ketua penelitian proyek ini.

Anant berkata bahwa mereka menemukan protein RBM3 di setiap stadium dari kanker, dan jumlah protein tersebut meningkat seiring dengan pertumbuhan kanker. Protein tersebut membantu pertumbuhan sel kanker lebih cepat, menghindari kematian sel, dan salah satu bagiannya adalah membentuk pembuluh darah baru untuk memberi makan tumor.

“Proses ini disebut angiogenesis, sangat esensial untuk pertumbuhan tumor dan berarti bahwa mengincar RBM3 adalah suatu cara yang sangat kuat untuk melawan banyak dan mungkin semua tumor yang ada,” kata Anant.

Seperempat dana untuk penelian kanker ini berasal dari $800.000 dari Institusi Nasional Kesehatan dengan dana dari Fakultas Kedokteran Universitas Oklahoma. Langkah selanjutnya untuk Anant, Dr. Courtney Houchen dan para peneliti pada Institusi Kesehatan OU adalah menemukan agen yang dapat menghambat fungsi protein tersebut di berbagai macam kanker. Para peneliti berharap untuk memulai clinical trials di OU dalam waktu 5 tahun.

    0 Komentar

    Belum ada komentar