Sukses

Tips Tumbuhkan Rasa Empati pada Anak

Dengan melatih rasa empati, anak akan menjadi pribadi yang lebih peduli. Untuk mengajari anak cara berempati, simak beberapa tips berikut.

Empati adalah kemampuan untuk bisa memahami apa yang dirasakan oleh orang lain. Mengajarkan si Kecil sesuatu yang konseptual seperti perasaan memang terdengar berat. Namun jangan khawatir, konsep empati ternyata sudah dapat dipahami anak.

 

1 dari 2 halaman

Tips Mengajarkan Anak Berempati

Anak sepenuhnya memahami konsep empati saat berusia 8-9 tahun atau pertengahan masa kanak-kanak (middle childhood). Namun, hal ini sudah bisa ditanamkan sejak dini pada saat berusia 5 tahun. Maka dari itu, simak beberapa cara menumbuhkan rasa empati pada anak di bawah ini.

1. Jelaskan tentang Rasa Empati

Cara menumbuhkan rasa empati pada anak dimulai dengan mengenalkan konsep empati. Meskipun perasaan adalah sesuatu yang tidak terlihat, coba jelaskan secara sederhana apa arti dari empati. Jika anak masih bingung, Anda bisa perlahan-lahan memberikan contoh dalam kehidupan sehari-hari.

2. Buat Anak Memahami Tujuan Menumbuhkan Rasa Empati

Setelah mengenal apa itu empati, jelaskan bahwa rasa empati itu penting untuk dapat bisa menyesuaikan diri dan bergaul bersama teman-temannya. Menanamkan rasa empati pada anak akan membantu kemampuan dan perkembangan anak di komunitas atau kehidupan sosial.

Artikel Lainnya: 5 Hal yang Harus Diperhatikan Ibu Bekerja Saat Mendidik Anak

3. Mengenali dan Mengontrol Emosi

Selain itu, cara menanamkan rasa empati pada anak juga dapat dilakukan dengan mengajarkan anak untuk mengenali dan mengontrol emosi. Tidak hanya melatih si Kecil untuk mengontrol emosinya agar dapat bersikap pantas, mengenali emosi yang dirasakan dan juga emosi yang dirasakan orang lain merupakan sesuatu yang penting.

4. Mengajarkan Kasih Sayang

Salah satu cara untuk membangun empati anak dilakukan dengan menumbuhkan rasa kasih sayang. Dengan begitu, maka rasa empati akan tumbuh dengan sendirinya. Contoh sederhana, misalnya menunjukkan kasih sayang pada kedua orang tua, kakak, adik, atau bahkan memberi makan kucing.

5. Berikan Contoh Berempati

Jika anak Anda bingung tentang empati, Anda dapat melatih empati anak dengan memberikan contoh kasus sehari-hari. Contohnya, seperti seseorang yang datang dan menanyakan “kenapa?” pada seseorang yang sedang sedih atau menangis.

Artikel Lainnya: Jenis Pola Asuh dan Dampaknya pada Karakter Anak

6. Menjadi Contoh yang Baik untuk Anak

Selain memberikan contoh, cara menumbuhkan empati pada anak juga dapat dilakukan dengan menjadi contoh. Anak-anak tumbuh dengan memperhatikan dan meniru apa yang dilakukan sekitarnya, khususnya Anda sebagai orang tua.

Maka dari itu, Anda juga harus menjadi contoh bagi anak bila ingin dirinya lebih memahami arti empati. Misalnya, dengan melibatkan anak dalam kegiatan amal.

7. Bantu Membuka Sudut Pandang Anak

Cara membangun empati anak lainnya dapat dilakukan dengan membuka sudut pandang. Hal ini dapat dilakukan dengan cara memberikan perumpamaan kepada anak Anda jika mereka berada dalam posisi orang lain.

Salah satu contoh, misalnya kondisi anak Anda yang sedang merasa sedih, atau memiliki kelainan fisik bawaan. Tanyakan pada anak Anda apa yang dirasakan dan bagaimana harapannya mengenai perlakuan orang lain.

Artikel Lainnya: Kebahagiaan Orang Tua Pengaruhi Tumbuh Kembang Anak

8. Berikan Kesempatan pada Anak untuk Berlatih

Selain menjelaskan dan memberi contoh, tentunya anak harus diberikan kesempatan langsung untuk melatih rasa empatinya. Sebagai contoh jika ada yang temannya yang menangis, maka ajak anak untuk menenangkan. Anda juga bisa mengajak anak ikut acara amal untuk menyumbangkan sembako kepada yang membutuhkan.

9. Berikan Pujian

Cara menumbuhkan empati anak selanjutnya adalah dengan memberikan anak pujian. Jika anak Anda menunjukkan rasa empati tanpa Anda minta, maka jangan ragu untuk memberikan pujian pada anak agar dirinya juga merasa itu hal yang baik untuk dilakukan.

10. Tegur dan Jelaskan Bila Anak Salah

Jika anak Anda menunjukkan sikap apatis atau tidak peduli terhadap sesama, apalagi jika sampai menyebabkan seseorang tersakiti (menangis atau tersinggung), maka jangan langsung memarahi, melainkan tegur.

Membangun empati anak dapat dilakukan dengan memberi pemahaman bahwa yang dilakukannya tidak tepat dan jangan memaklumi segala hal yang dilakukannya, seperti mengeluarkan kalimat, “maklum masih anak-anak”.

Jangan ragu untuk menerapkan langkah-langkah menanamkan rasa empati pada anak di atas, karena akan memberikan dampak yang positif. Menurut para ahli, rasa empati yang baik pada seseorang akan meningkatkan kemampuan dalam kehidupan sosial lebih baik pula. Hal ini karena empati juga merupakan bagian dari kecerdasan emosional (EQ).

Dengan melatih empati anak, maka tindakan terpuji dan tindakan tidak terpuji mampu dibedakan oleh anak. Oleh karena itu, bangun rasa empati si Kecil sejak dini agar dirinya menjadi seseorang yang unggul.

[WA/ RS]

0 Komentar

Belum ada komentar