Sukses

Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari Saat Batuk

Selain riwayat alergi, polusi udara, dan merokok, batuk juga bisa menjadi lebih parah apabila penderita mengonsumsi makanan atau minuman yang salah.

Batuk adalah kondisi yang dapat mengganggu aktivitas sehari-hari. Tak hanya itu, kondisi ini juga memaksa penderitanya untuk tidak mengonsumsi makanan atau minuman secara sembarangan.

Batuk merupakan cara tubuh untuk merespons zat atau benda yang masuk ke dalam saluran pernapasan atau pencernaan. Kondisi ini juga bisa menjadi gejala dari suatu penyakit saluran pernapasan tingkat ringan ataupun berat.

Selain riwayat alergi, polusi udara, dan merokok, batuk juga dapat menjadi lebih parah apabila penderita mengonsumsi makanan atau minuman yang salah. Berikut adalah makanan dan minuman yang dimaksud:

  1. Susu, keju, dan yoghurt

Jurnal kedokteran mengatakan bahwa makanan tersebut dapat merangsang produksi mukus atau lendir ketika batuk.

  1. Makanan manis

Makanan manis memiliki efek meningkatkan produksi lendir, yang dapat menyebabkan batuk menjadi lebih berat.

  1. Gorengan

Jika Anda menderita batuk kering, hindari mengonsumsi makanan yang digoreng. Ini karena makanan tersebut dapat membuat tenggorokan Anda makin kering, meningkatkan frekuensi batuk, dan membuat tenggorokan semakin sakit.

  1. Makanan tinggi lemak

Makanan berminyak atau tinggi lemak dapat meningkatkan produksi lender, dan mengganggu pergerakan silia di tenggorokan.

  1. Minuman dingin dan es krim

Minuman dingin dan es krim meningkatkan aliran pembuluh darah di sekitar tenggorokan. Ini dapat meningkatkan frekuensi batuk.

  1. Makanan peningkat asam lambung

Jika memiliki keluhan asam lambung tinggi, sebaiknya hindari konsumsi makanan yang membuat asam lambung naik, seperti makanan/minuman asam maupun pedas, termasuk cokelat.

  1. Makanan pencetus alergi

Pada kasus batuk akibat alergi, Anda perlu memerhatikan makanan/minuman yang mencetuskan keluhan terkait. Apakah makanan laut, kacang, telur atau yang lainnya. Jika sudah diketahui, segera hindari.

Selain menghindari makanan atau minuman di atas, Anda pun perlu mengonsumsi obat batuk agar keluhan dapat segera teratasi. Untuk batuk kering, obat batuk dengan kandungan antitussive dapat sangat membantu. Sedangkan untuk batuk berdahak, konsumsi obat batuk yang mengandung expectorant.

Di samping itu, konsumsi permen pelega tenggorokan yang mengandung peppermint juga bisa menjadi alternatif tambahan. Jika batuk belum membaik setelah 2 minggu, segera bawa diri Anda ke dokter sebelum terlambat.

(NB/RH)

Baca Juga:

0 Komentar

Belum ada komentar