Sukses

Mengapa Posyandu Juga Penting bagi Lansia?

Posyandu tidak hanya penting bagi balita maupun ibu hamil. Lansia juga membutuhkan posyandu untuk memantau kesehatan mereka.

Setiap tanggal 29 Juli diperingati sebagai Hari Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu) Nasional. Selama ini kebanyakan masyarakat berpikir bahwa posyandu hanya penting bagi balita maupun ibu hamil. Karena menurut mereka balita dan ibu hamil lah yang harus diperhatikan mengenai perkembangan dan status kesehatannya.

Namun tidaklah demikian, proses penuaan akan berdampak pada berbagai aspek kehidupan. Ditinjau dari aspek kesehatan pertambahan usia, maka lansia akan semakin rentan terhadap berbagai keluhan fisik dan psikis.

Untuk itu, pemerintah telah menyediakan layanan kesehatan bagi lansia berupa posyandu lansia untuk memperhatikan  status kesehatan para lansia di Indonesia.

Apa Itu Posyandu Lansia?

Sebelum kita membahas mengenai posyandu lansia, ada baiknya kita ketahui apa yang dimaksud dengan posyandu.

Posyandu ialah pusat kegiatan masyarakat dalam upaya pelayanan kesehatan dan keluarga berencana. Kegiatan posyandu merupakan perwujudan dari peran serta masyarakat dalam menjaga dan meningkatkan derajat kesehatan mereka.

Nah, posyandu lansia adalah pos pelayanan terpadu untuk masyarakat usia lanjut di suatu wilayah tertentu, yang sudah disepakati dan digerakkan oleh masyarakat di mana mereka bisa mendapatkan pelayanan kesehatan. Posyandu lansia juga merupakan kebijakan pemerintah untuk pengembangan pelayanan kesehatan bagi lanjut usia yang penyelenggaraannya melalui program puskesmas dengan melibatkan peran serta lanjut usia, keluarga, tokoh masyarakat dan organisasi sosial (Kementerian Kesehatan, 2010).  

Peserta posyandu lansia termasuk kelompok pra usia lanjut (45-59 tahun), kelompok usia lanjut (60 tahun ke atas), dan kelompok usia lanjut dengan risiko tinggi (70 tahun ke atas).

Apa Saja Masalah yang Dialami Lansia?

Hidup sebagai lansia tentu saja memiliki permasalahan sendiri yang harus diperhatikan.  Berikut beberapa masalah yang biasa dimiliki oleh para lansia:

  1. Masalah fisiologis. Setiap orang akan mengalami penuaan. Seiring bertambahnya usia, maka fungsi normal tubuh akan menurun. Fisik akan menjadi lemah bahkan beberapa organ telah dinyatakan rusak oleh dokter. Ini akan berdampak pada aktivitas harian seseorang. Daya tahan tubuh yang rendah pada lansia, juga membuat mereka menjadi lebih rentan untuk terkena berbagai penyakit.
  2. Masalah psikososial. Banyak orang tidak memahami bahwa lansia sangat rentan terhadap masalah psikologis, sehingga mereka mudah untuk menderita depresi. Masalah psikologis lansia yang paling sering dirasakan ialah kesepian. Kesepian timbul akibat ditinggalkan oleh pasangan hidup, sebaya dan keluarga yang juga telah banyak berpulang, serta anak-anak yang mulai hidup masing-masing. Kesepian ini akan menimbulkan kedukaan dan kesedihan hingga berujung kepada depresi.

Apa Tujuan Posyandu Lansia?

Tujuan umum dari posyandu lansia adalah untuk meningkatkan kesejahteraan lansia, baik fisik maupun psikologis, melalui kegiatan posyandu lanjut usia yang mandiri dalam masyarakat.

 

Tujuan khususnya meliputi:
  1. Meningkatkan kesadaran para usia lanjut untuk membina sendiri kesehatannya, baik kesehatan fisik dan psikologis.
  2. Meningkatkan kemampuan dan peran serta keluarga dan masyarakat dalam mengatasi kesehatan usia lanjut.
  3. Meningkatkan jenis dan jangkauan pelayanan kesehatan usia lanjut.
  4. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan usia lanjut.

 

Apa Manfaat Posyandu Lansia?

Beberapa manfaat yang didapat dari posyandu lansia, antara lain:

  1. Mempertahankan kesehatan fisik para lansia agar selalu bugar. Di posyandu ini para lansia akan diperiksa kesehatannya oleh petugas kesehatan, baik keluhan saat ini, tekanan darah, pemeriksaan kimia darah (kolesterol, gula darah asam urat), dsb. Posyandu lansia biasanya rutin mengadakan olahraga ringan yang sesuai untuk usia mereka, sehingga memenuhi kebutuhan aktivitas fisik mereka.  Selain itu, banyak terdapat penyuluhan mengenai pola hidup sehat bagi lansia.
  2. Mempertahankan kesehatan psikologis lansia. Saat menghadiri posyandu, para lansia akan bertemu dengan sebayanya, mereka akan saling berkomunikasi dan berinteraksi. Hal tersebut akan menjadi obat kesepian dan kesedihan mereka. Di posyandu lansia, mereka juga diajak untuk senantiasa meningkatkan keimanan dan ketakwaan, sehingga mereka akan lebih kuat dalam menjalani kehidupan.

Kelompok usia lansia merupakan golongan orang yang memerlukan perhatian khusus dari keluarga dan lingkungan. Kebanyakan dari mereka secara tidak sadar, tidak mampu memenuhi sendiri kebutuhan akan kesehatannya. Untuk itu, bagi Anda yang memiliki orangtua maupun kakek/nenek, ataupun lansia di sekitar tempat tinggal Anda, hendaknya mengajak atau menghimbau mereka agar mau datang ke posyandu lansia setiap bulan. Dengan demikian, status kesehatan mereka dapat terpantau. 

0 Komentar

Belum ada komentar