Sukses

Osteoporosis Sudah Setara dengan Kanker

Sekitar 3,6 juta penduduk Indonesia berusia di atas 50 tahun terkena osteoporosis. Osteoporosis dipandang para pakar kesehatan Asia sebagai masalah kesehatan

Sekitar 3,6 juta penduduk Indonesia berusia di atas 50 tahun terkena osteoporosis. Osteoporosis dipandang para pakar kesehatan Asia sebagai masalah kesehatan yang besar dan setara dengan kanker dan obesitas.

Orang yang keropos tulang itu biasanya tidak ada keluhan, tapi tiba-tiba terbentur dan tulangnya patah karena sudah rapuh. Osteoporosis berhubungan dengan usia lanjut, kata Presiden Perhimpunan Osteoporosis Indonesia Prof Dr Ichramsjah A Rachman SpOG(K) di Jakarta.
 
"Ini penyakit yang silent, tanpa keluhan. Orang yang tidak punya keluhan kalau diberi obat akan bilang: buat apa" kata Ichramsjah.

Padahal osteoporosis menyebabkan tulang menjadi rapuh dan mudah patah sehingga dapat mengakibatkan nyeri yang serius, ketidakmampuan untuk beraktivitas, dirawat di rumah sakit, dan bahkan kematian.

Bagi mereka yang sudah terkena osteoporosis harus mendapatkan pengobatan atau terapi lebih lanjut. Beberapa waktu lalu telah dilakukan penelitian multi center, secara acak, pararel dan terbuka yang melibatkan 625 pasien Asia penderita osteoporosis pasca menopause.  

625 pasien tersebut berasal dari lima tempat di Asia yaitu Indonesia, Hongkong, Filipina, Taiwan dan Thailand. Dari Indonesia sebanyak 200 pasien dari Jakarta, Surabaya dan Makassar diikutsertakan pada penelitian ini.  

"Para pasien tersebut diberi Ibandronat selama 12 bulan dan dikonsumsi sebulan sekali," kata Ichramsjah yang menjadi Peneliti Utama dari penelitian regional lima negara ini.

Yang terjadi pada 200 pasien di Indonesia sebanyak 188 pasien (94 persen) ternyata patuh dan mengikuti terapi tersebut secara konsisten, sedangkan 12 pasien (6 persen) tidak patuh. Pasien-pasien yang terlibat penelitian tersebut mengalami kenaikan massa tulang yang signifikan.

Ketua penelitian di Surabaya Prof Dr Djoko Roeshadi SpOT(K) mengatakan, kebiasaan bangsa Indonesia mengonsumsi kalsium masih sangat kurang. Asupan kalsium orang Indonesia dewasa berkisar 270-300 mg per hari, sedangkan jumlah yang dianjurkan adalah 1.000-1.200 mg per hari.

Karena itu adalah lebih baik mencegah osteoporosis sejak usia muda, yakni dengan berolahraga teratur, mengonsumsi nutrisi dan vitamin D, serta menghilangkan kebiasaan buruk seperti merokok, minum alkohol dan kopi.

Ketua penelitian di Makassar Prof dr John MF Adam menyatakan, pencegahan seharusnya dilakukan sejak mulai dari kehamilan. " Saat anak masih dalam kandungan, bayi hingga usia 35 tahun, sebaiknya menabung kalsium untuk persiapan di masa tua agar tidak terkena osteoporosis," kata John MF Adam.

 

Sumber : Kompas, PDPI Jatim

 

 

    0 Komentar

    Belum ada komentar