Sukses

Regenerasi Sel Otak dari Sel Kulit: Harapan Penderita Stroke

Sel-sel kulit telah dikonversi langsung ke dalam sel yang berkembang menjadi komponen utama dari otak, oleh para peneliti mempelajari tikus di California...

Klikdokter.com - Sel-sel kulit telah dikonversi langsung ke dalam sel yang berkembang menjadi komponen utama dari otak, oleh para peneliti mempelajari tikus di California. Percobaan, yang dilaporkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, melewatkan tahap sel induk dalam prosesnya. Para peneliti mengatakan mereka senang dengan pengobatan medis yang potensial ini. Akan tetapi, tes lebih jauh diperlukan sebelum teknik tersebut dapat digunakan pada kulit manusia.

Sel induk, yang dapat menjadi semua jenis spesialis sel lainnya dari otak ke tulang, yang diperkirakan memiliki harapan besar dalam berbagai perawatan. Banyak percobaan yang sudah dilakukan, seperti pada pasien stroke atau bentuk-bentuk kebutaan khusus.

Salah satu pertanyaan besar untuk merealisasikan percobaan ini di lapangan adalah dimana caranya untuk mendapatkan sel-sel tersebut. Ada keprihatinan etis di sekitar sel induk embrionik dan pasien akan perlu untuk mengambil obat imunosupresan karena setiap jaringan sel induk tidak akan saling cocok dengan sendirinya.

Sebuah metode alternatif adalah dengan mengambil sel-sel kulit dan memprogram ulang mereka ke dalam sel batang yang diinduksi. Ini bisa dibuat dari sel pasien sendiri dan kemudian berubah menjadi jenis sel yang diperlukan, namun hasil proses menyebabkan aktifnya gen yang bisa menyebabkan kanker.

Kelompok penelitian, di Stanford University School of Medicine di California sedang mencari pilihan lain, mengubah sel-sel kulit seseorang menjadi sel-sel khusus tanpa menciptakan sel batang yang diinduksi. Hal ini telah mengubah secara langsung sel-sel kulit menjadi neuron. Penelitian ini menciptakan sel "prekursor saraf" yang dapat berkembang menjadi tiga jenis sel otak: neuron, astrosit dan oligodendrocytes. Sel-sel prekursor memiliki keuntungan bahwa, sekali diciptakan mereka dapat tumbuh menjadi jumlah yang sangat besar di dalam laboratorium. Hal ini bisa menjadi sangat penting jika sel-sel tersebut akan digunakan dalam suatu terapi.

Sel otak dan sel kulit mengandung informasi genetik yang sama, bagaimanapun kode genetik ditafsirkan berbeda pada masing-masing sel. Hal ini dikendalikan oleh faktor-faktor transkripsi. Para ilmuwan, seperti dilansir dari BBCNewsHealth, Selasa (31/01/2012), menggunakan virus untuk menginfeksi sel-sel kulit dengan tiga faktor transkripsi yang diketahui berada pada tingkat yang tinggi dalam sel-sel prekursor saraf. Setelah tiga minggu sekitar satu dari 10 sel berubah menjadi sel-sel prekursor saraf.

Pemimpin peneliti Prof Marius Wernig mengatakan: "Kami sangat gembira dengan prospek pengobatan medis yang menggunakan sel-sel ini. Kami telah menunjukkan bahwa sel-sel dapat mengintegrasikan ke dalam otak tikus dan memproduksi protein penting yang hilang untuk konduksi sinyal listrik oleh neuron. Lebih banyak kerja perlu dilakukan untuk menghasilkan sel-sel yang sama dari sel-sel kulit manusia dan menilai keselamatan mereka dan keampuhan."

Dr. Deepak Srivastava, yang telah melakukan penelitian yang mengkonversi sel menjadi otot jantung, mengatakan: "Bukalah pintu untuk mempertimbangkan cara-cara baru untuk regenerasi sel-sel neuron yang rusak dengan menggunakan sel-sel yang berada di sekitar daerah yang cedera."[DABA]

    0 Komentar

    Belum ada komentar