Sukses

Hutang Tidur Tidak Bisa Digantikan

Hutang tidur, bisa digantikan atau tidak ya? Memotong jam tidur dengan alasan menyelesaikan tugas atau menuntaskan penasaran menonton...

KlikDokter.com – Hutang tidur, bisa digantikan atau tidak ya? Memotong jam tidur dengan alasan menyelesaikan tugas atau menuntaskan penasaran menonton DVD favorit atau hanya untuk berkumpul bersama teman-teman berakibat buruk bagi kesehatan tubuh. Waktu yang kita habiskan dengan terjaga di malam hari  tidak bisa dibayar dengan tidur panjang di akhir pekan.

Studi dari Brigham and Women Hospital di Boston menunjukkan, efek gangguan tidur jangka panjang, misalnya akibat shift malam atau belajar untuk ujian selama beberapa hari, tidak bisa dibayar hanya dengan satu atau dua malam walaupun tidur nyenyak.

"Banyak orang mengira bahwa mereka bisa dengan cepat mengganti hutang tidur kronis hanya dengan sehari atau dua hari dengan kapasitas tidur nyenyak. Padahal keyakinan tersebut salah," tutur peneliti Daniel Cohen, MD, seperti dikutip situs webmd.com.  Efek kurang tidur kronis ini, terang Cohen, akan tetap membayangi dan merusak performa saat anda terjaga dan beraktivitas.

Peneliti menemukan, bahwa satu malam tidur panjang bisa menyembunyikan efek gangguan tidur dan mengembalikan performa ke level normal. Tetapi, efek ini hanya bersifat sementara waktu, bertahan sekitar enam jam setelah bangun. Selanjutnya, performa akan kembali memburuk. Selain itu, semakin lama Anda terjaga semakin banyak kesalahan akibat kelelahan yang akan terjadi.

"Mereka yang kurang tidur selama bekerja atau sekolah dan mencoba menutupi kekurangan tidur di akhir minggu kemungkinan tidak menyadari bahwa mereka sedang menumpuk hutang tidur kronis," terang peneliti Elizabeth Klerman. Hal ini, lanjut Klerman, bisa memicu kondisi berbahaya, seperti mengantuk tiba-tiba saat menyetir atau saat sedang bekerja di malam hari.

Dalam studi yang dipublikasikan di Science Medicine ini, para peneliti meminta sembilan partisipan untuk mengurangi jam tidur. Mereka hanya tidur selama 5,6 jam per hari selama tiga minggu. Hasil menunjukkan, meskipun partisipan menggantikan ganguan tidur tersebut dengan satu malam tidur panjang selama 10 jam, efek jangka panjang gangguan tidur tersebut tetap ada.

Partisipan dengan hutang tidur kronis mengalami gangguan performa saat terbangun, sehingga mereka rentan melakukan kesalahan dan mengalami kecelakaan, khususnya saat larut malam. Sebagai contoh, ketika hutang tidur bertambah, performa dalam tes waktu reaksi juga semakin memburuk.[](SN)

    0 Komentar

    Belum ada komentar