Sukses

Lantus Insulin dan Kanker

Lantus Insulin dan Kanker

Sumber : mediaindonesia.com

DATA dari hasil-hasil studi di Eropa yang belum sepenuhnya diterima menunjukkan, penggunaan produk insulin yang dikenal dengan lantus, dalam jangka panjang, bisa meningkatkan risiko kanker pada pengidap diabetes tipe 2. Akan tetapi, badan pengawas obat dan makanan Amerika (FDA) menyatakan kalau pasien sebaiknya tidak menghentikan penggunaan obat tersebut. Sejumlah organisasi diabetes dan editor jurnal yang mempublikasikan penemuan-penemuan tersebut juga menyetujui belum adanya tanda bahaya.

"Jangan menghentikan penggunaan insulin Anda. Belum ada bahaya jelas yang terlihat meskipun Anda baru menggunakan lantus atau sebelumnya sudah menggunakan lantus," saran American Diabetes Association, seperti dikutip situs webmd.

FDA juga menganjurkan agar pasien tidak menghentikan penggunaan terapi insulin tanpa berkonsultasi dulu dengan dokter. Para pasien, menurut FDA, sebaiknya menghubungi dokter jika mereka mencemaskan obat-obatan yang mereka gunakan.

Insulin dan kanker

Jadi, apa masalah sebenarnya? Insulin merupakan hormon yang mempengaruhi seluruh tubuh. Salah satu efeknya adalah menstimulasi pertumbuhan sel. Studi yang dilakukan pada hewan menunjukkan, insulin, khususnya insulin yang digunakan dalam waktu lama, bisa mempercepat pertumbuhan sel-sel kanker yang telah ada.

Untuk melihat adanya dampak yang sama pada manusia, tim peneliti dari Jerman menganalisis data medis dari sejumlah pasien yang terdaftar dalam satu jaminan asuransi. Mereka menemukan, pasien yang menggunakan lantus tidak mempunyai jumlah kanker yang lebih banyak dibandingkan mereka yang menggunakan bentuk insulin lainnya.

Akan tetapi, orang yang menggunakan lantus mengonsumsi dosis insulin yang lebih rendah dibandingkan dengan pengguna jenis insulin lainnya. Saat para peneliti dari jerman ini menyesuaikan dosis, mereka menemukan hubungan antara lantus dan risiko kanker.

Saat hendak mempublikasikan hasil studi mereka di Diabetologia, the journal of the European Association for the Study of Diabetes (EASD), pihak jurnal meminta mereka menunggu hingga hasil-hasil studi baru lainnya bisa menegaskan penemuan ini. Selanjutnya, ada 3 studi baru mengenai lantus yaitu dari Swedia, Scotlandia, dan Inggris.

Studi dari Swedia dan Scotlandia menemukan, tidak ada peningkatan risiko kanker pada pasien yang menggunakan lantus bersamaan dengan bentuk insulin lainnya. Tapi, pada perempuan yang hanya menggunakan lantus saja, dalam studi Swedia, ditemukan adanya risiko kanker payudara yang lebih tinggi, sekitar 1 atau 2 kasus ekstra per 1000 perempuan yang ditangani dalam setahun. Studi dari Skotlandia juga menemukan tren yang sama.

Akan tetapi, karena pasien yang hanya menggunakan lantus tersebut berusia lebih tua serta memiliki faktor risiko kanker lainnya, studi ini dinyatakan tidak bisa mengambil kesimpulan. Para peneliti juga menyatakan kalau penemuan ini tidak membuktikan adanya hubungan antara lantus dan kanker.

Sedang studi di Inggris menemukan hubungan antara lantus dan kanker. Tetapi, studi ini menemukan hasil yang menggembirakan. Mereka yang menggunakan obat diabetes oral metformin,dinyatakan mempunyai lebih sedikit kanker dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan metformin, baik mereka menggunakan lantus atau insulin lainnya.

    0 Komentar

    Belum ada komentar