Sukses

Kurang Vitamin D Picu Rematik

Selama ini vitamin D dikenal memiliki fungsi penting untuk kesehatan tulang, otot, dan otak. Tapi ternyata, kekurangan vitamin D juga bisa picu rematik, lo!

Vitamin D telah dikenal luas sebagai unsur penting bagi kesehatan tulang. Namun, banyak penelitian baru yang mengaitkan kekurangan vitamin D dengan penyakit autoimun. Salah satunya adalah rematik. Hai ini terungkap dalam studi yang dilakukan peneliti asal Irlandia.

Waspada Rematik Saat Kekurangan Vitamin D

Pada studi tersebut, hampir tiga perempat pasien yang dirawat di klinik reumatologi, dengan keluhan seperti sakit otot, sendi, tulang dan tendon, ternyata mengalami kekurangan vitamin D.

Kesimpulan ini diambil setelah peneliti melihat kasus defisiensi vitamin D pada pasien baru di klinik mereka antara Januari-Juni 2007. Dari 264 pasien yang didata, 231 orang di antaranya setuju untuk dijadikan responden serta menjalani berbagai metode pengukuran vitamin D.

Secara keseluruhan, tim peneliti menemukan sebanyak 162 pasien (70 persen) yang memiliki kadar vitamin D rendah, sementara 26 persen diantaranya dalam kondisi yang parah. 

Artikel lainnya Ngilu di Sendi Kambuh? Konsumsi Makanan Ini untuk Redakan Rematik

Kekurangan vitamin D yang parah dapat menyebabkan pasien mengalami beragam keluhan, seperti penyakit radang sendi, rematik, arthritis, sakit pinggang, dan osteoporosis. Kondisi ini bisa meningkatkan risiko keropos tulang dan pelembutan tulang (osteomalacia).

Sementara itu, defisiensi yang ringan hingga sedang akan menimbulkan keluhan-keluhan rematik yang tidak spesifik.

Hingga kini, penelitian mengenai hubungan vitamin D dengan penyakit rematik terus bertambah. Penelitian terbaru yang dipresentasikan dalam American Association for Clinical Chemistry (AACC) menunjukkan, konsumsi vitamin D tambahan mungkin penting untuk mengurangi beberapa gejala rheumatoid arthritis (RA).

Meski demikian, sampai saat ini belum ada penelitian yang menunjukkan data 100% korelasi antara kekurangan vitamin D dengan munculnya rematik. Masih dibutuhkan penelitian lebih mendalam mengenai hal tersebut.

Artikel lainnya Kekurangan Vitamin D Bikin Harapan Hidup Berkurang?

1 dari 3 halaman

Akibat Kekurangan Vitamin D

Vitamin D tidaklah sama dengan vitamin lain. Hal yang membedakan, vitamin ini dapat diproduksi sendiri oleh tubuh ketika terpapar sinar matahari. Selain itu, ada dua bentuk aktif dari vitamin ini, yaitu D2 dan D3.

Vitamin D2 bisa didapatkan pada makanan fortifikasi, tumbuh-tumbuhan, dan suplemen. Vitamin D3 bisa didapatkan dari makanan dari hewani, suplemen, dan dapat dibuat secara internal ketika kulit terpapar radiasi ultraviolet (UV) dari matahari.

Berdasarkan rekomendasi dari Institute of Medicine (IOM), anak-anak hingga orang dewasa  memerlukan asupan vitamin D sebanyak 600 IU per hari. Sementara itu, lansia di atas 65 tahun memerlukan asupan 800 IU per hari.

Apabila terjadi kekurangan vitamin D, tubuh akan gampang terinfeksi berbagai macam penyakit. Selain osteoporosis dan rematik yang sudah disebutkan di atas, masih ada obesitas, diabetes, penyakit jantung, dan bahkan kanker.

Vitamin ini juga sangat penting pada ibu hamil. Ketika seorang wanita hamil kekurangan vitamin D, ada risiko terjadinya komplikasi, seperti diabetes gestasional, preeklampsia, dan kelahiran prematur.

Ciri-ciri kekurangan vitamin D pada setiap orang bisa berbeda-beda, bahkan ada yang tidak menampakkan gejala sama sekali. Beberapa gejala defisiensi vitamin D antara lain: 

  • nyeri otot
  • nyeri punggung
  • mudah lelah
  • rambut rontok
  • mudah terkena infeksi
  • mood yang tidak stabil, dan
  • tulang yang rapuh.

Tidak mau kan kondisi di atas terjadi? Cara mencegah kekurangan vitamin D itu antara lain dengan mengonsumsi makanan bergizi yang kaya kandungan vitamin D. Misalnya, salmon, tuna, telur, susu, sereal, dan yoghurt.

Suplemen juga dapat dikonsumsi apabila dibutuhkan. Anda dapat berkonsultasi pada dokter terkait hal ini. Selain itu, berjemurlah di bawah matahari pagi selama 10-15 menit.

Artikel lainnya Mandi Malam Picu Rematik, Fakta atau Mitos?

2 dari 3 halaman

Manfaat Vitamin D

Bukan hanya untuk membentuk struktur tulang dan gigi yang kuat, ada banyak manfaat vitamin D bagi tubuh. Salah satunya adalah menurunkan risiko terkena penyakit jantung dan pembuluh darah.

Selain itu, penelitian juga menunjukkan bahwa vitamin D mungkin berperan penting dalam mengatur suasana hati dan menangkal depresi. Dalam satu studi, para ilmuwan menemukan bahwa orang dengan depresi yang diberi suplemen vitamin D meringankan gejala yang dialami.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi vitamin D saat diet mampu menurunkan berat badan lebih banyak.

Manfaat vitamin D yang utama adalah membantu penyerapan kalsium dan fosfor pada tubuh. Keduanya sangat penting untuk kesehatan tulang. Vitamin ini juga berperan dalam pengaturan sistem imun. Karena itu, vitamin ini dikaitkan oleh salah satu penyakit autoimun, yaitu rematik.

Jadi, jangan sampai Anda kekurangan vitamin D, ya! Penuhi kebutuhan Anda dengan konsumsi makanan bergizi setiap hari dan berjemur di matahari pagi! Yuk, intip info kesehatan lainnya di aplikasi KlikDokter!

[HNS/RPA]

5 Komentar