Sukses

Pengertian

ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder lebih dikenal dengan istilah hiperaktif. ADHD merupakan gangguan perkembangan dalam peningkatan aktivitas motorik anak-anak yang dapat berlangsung hingga dewasa. Kondisi ini menyebabkan penderitanya cenderung hiperaktif, impulsif, dan sulit memusatkan perhatian.

Beberapa komplikasi yang dapat terjadi pada penderita ADHD adalah adanya gangguan dalam belajar sehingga mengganggu prestasi akademis, meningkatnya kejadian kecelakaan seperti trauma kepala atau patah tulang, rasa kepercayaan diri yang rendah, sulit berinteraksi dengan orang lain, hingga rentan untuk mengonsumsi narkoba atau minuman beralkohol.

Diagnosis

Hingga saat ini, tidak ada satu pemeriksaan yang dapat mendiagnosis ADHD. Pada umumnya, untuk mendiagnosis ADHD, seseorang harus memiliki gejala yang berlangsung lebih dari enam bulan. Gejala tersebut juga harus muncul pada situasi yang berbeda-beda.

Biasanya dokter akan mendiagnosis ADHD berdasarkan pedoman dari Diagnostic and Statistical Manual. Dokter juga akan melakukan pemeriksaan penglihatan serta pendengaran. Pemeriksaan tambahan yang mungkin dilakukan adalah electroencephalograph.

Jika ADHD terjadi pada orang dewasa, maka dokter harus menggali riwayat sewaktu masih kecil dan remaja. Selain itu, dokter juga harus mewawancarai pasangan istri atau suami, serta melakukan pemeriksaan nuerologis.

Gejala

Gejala yang timbul pada kondisi ADHD dapat bervariasi, mulai dari yang ringan hingga berat. Gejala ADHD yang sudah dapat dilihat sejak usia bayi adalah:

• Sensitif terhadap suara dan cahaya
• Sering menangis
• Suka menjerit
• Kesulitan tidur
• Sulit mengonsumsi ASI
• Tidak senang bila digendong

Sementara itu, gejala yang terlihat pada anak yang lebih besar adalah:

• Selalu bergerak atau aktif
• Mudah merasa bosan
• Tampak canggung
• Sering mengalami kecelakaan, misalnya terjatuh atau terbentur
• Lebih ribut dibandingkan anak-anak lainnya
• Kurang konsentrasi
• Mudah marah
• Nafsu makan buruk
• Koordinasi mata dan tangan tidak baik
• Suka menyakiti diri sendiri
• Mengalami gangguan tidur

Pengobatan

Umumnya ADHD sulit untuk disembuhkan. Hal yang bisa Anda lakukan adalah mengurangi gejala agar kondisi tersebut tidak menjadi masalah dalam kehidupan sehari-hari.

Apabila gejala sedang kambuh, jangan panik dan mudah emosi. Segeralah bawa anak Anda ke dokter untuk konsultasi. Ingat, perilaku sabar dalam menangani anak adalah kunci untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan.

Berikut ini hal-hal yang penting dilakukan jika Anda memiliki anak yang menderita ADHD:

• Memberikan makanan yang bernutrisi tinggi
• Ajak anak untuk berkomunikasi dan bercerita
• Rencanakan hari anak dengan aktivitas bermutu
• Seimbangkan waktu istirahat dan aktivitas fisik anak.
• Berikan anak instruksi yang jelas saat Anda memintanya melakukan sesuatu
• Jauhkan benda tajam dan benda yang mudah pecah dari jangkauan anak

Apabila Anda yang menderita ADHD, terapkanlah hal-hal berikut:

• Buat rencana harian dan cobalah untuk selalu melaksanakan rencana tersebut
• Lakukan olahraga secara teratur
• Cari cara untuk lebih rileks
• Lakukan kontrol ke dokter secara rutin
• Apabila Anda memiliki pekerjaan, diskusikan kondisi Anda dengan atasan dan kolega

Selain cara-cara tersebut, ada beberapa terapi yang juga bisa dilakukan pasien, yaitu:

  • Terapi obat-obatan. Obat yang biasanya diberikan adalah obat golongan methylphenidate, dexamfetamine, lisdexamfetamine, dan atomoxetine.
  • Terapi nutrisi dan diet. Orang-orang yang menderita ADHD harus menerapkan diet yang bernutrisi tinggi dan seimbang. Hindari konsumsi makanan yang mengandung pengawet atau pewarna buatan.
  • Suplemen. Beberapa studi menunjukkan bahwa omega-3 dan omega-6 bisa memberikan manfaat bagi penderita ADHD.
  • Terapi lainnya. Terapi lain yang bisa dilakukan adalah psikoedukasi, terapi perilaku, terapi sosial, hingga terapi perilaku kognitif.

Pencegahan

Untuk mencegah ADHD, hal yang harus Anda lakukan adalah menghindari faktor-faktor risikonya. Lakukan pemeriksaan ke dokter secara rutin saat hamil serta mengonsumsi makanan bernutrisi tinggi. Hindari makanan yang mengandung pengawet dan pewarna buatan. Jangan lupa untuk berolahraga secara teratur dan rajin mengonsumsi air putih.

Penyebab

Penyebab ADHD belum diketahui dengan pasti. Namun, sejumlah penelitian mengungkapkan bahwa ADHD bisa disebabkan oleh gangguan genetik maupun lingkungan atau nongenetik.

Berikut ini beberapa faktor nongenetik yang diyakini dapat meningkatkan seseorang untuk menderita ADHD:

• Ibu yang merokok atau mengonsumsi alkohol saat hamil
• Ibu yang terekspos substansi beracun dari lingkungan sekitar
• Kelahiran prematur
• Berat badan lahir rendah.
• Mengacuhkan anak, penyiksaan anak
• Bahan kimia yang ada di makanan, seperti pewarna makanan
• Kurangnya deteksi dini