Sukses

Pengertian

Rotavirus adalah penyebab gastroenteritis (diare) yang paling umum pada anak-anak dan mengakibatkan tingkat insiden yang serupa baik di negara maju maupun negara berkembang.

Virus mengakibatkan sekira 70% episode diare menular pada kelompok usia anak-anak. Rotavirus lebih jarang menjadi penyebab pada orang dewasa karena kekebalan alami mereka.

Penyebab

Rotavirus merupakan penyebab diare yang umum pada anak-anak. Infeksi rotavirus terjadi pada anak berusia 3–35 bulan. Meski demikian, orang dewasa –khususnya mereka yang anak-anak, juga memiliki risiko terserang infeksi rotavirus.

Diagnosis

Gastroenteritis atau diare yang disebabkan rotavirus biasanya didiagnosis secara klinis, berdasarkan tanda-tanda dan gejala yang dialami penderitanya. Selain itu, pemeriksaan penunjang dapat dilakukan bila diperlukan. Misalnya tes darah, pemeriksaan urine, dan pemeriksaan feses.

Pemeriksaan nilai elektrolit dan gula darah dilakukan jika penderitanya mengalami dehidrasi dan penurunan kesadaran. Sedangkan pemeriksaan antigen rotavirus bisa dilakukan 3–5 hari setelah gejala muncul.

Gejala

Infeksi rotavirus umumnya diawali dengan beberapa tanda seperti demam ringan dan muntah. Gejala ini biasanya muncul setidaknya dua hari setelah seseorang terpapar virus.

Selain itu, penderitanya juga akan mengalami diare selama beberapa hari dan merasakan nyeri pada perut akibat adanya infeksi.

Tanda-tanda yang bisa dilihat pada anak-anak yang mengalami infeksi rotavirus antara lain:

  • Demam mencapai 40°C
  • Muntah
  • Diare lebih dari 24 jam
  • Hilangnya nafsu makan, lemas, dan rewel
  • Feses berwarna kehitaman atau terdapat darah

Tanda-tanda infeksi rotavirus pada orang dewasa:

  • Demam
  • Muntah yang bisa saja disertai muntah darah
  • Diare lebih dari dua hari
  • Lemas

Pengobatan

Penanganan infeksi rotavirus dapat dilakukan dengan cara:

  • Rehidrasi
    Penanganan utama untuk gastroenteritis pada anak-anak maupun orang dewasa adalah dengan rehidrasi. Ini sebaiknya dilakukan melalui terapi rehidrasi oral.
  • Makanan
    Bayi yang mengonsumsi ASI sebaiknya tetap menyusu seperti biasa. Anak-anak harus melanjutkan makanannya seperti biasa selama diare.
  • Probiotik
    Beberapa probiotik terbukti bermanfaat untuk mengurangi lamanya penyakit dan frekuensi buang air besar. Probiotik juga mungkin berguna dalam mencegah dan mengobati diare terkait antibiotik. Produk susu fermentasi (seperti yogurt) juga bermanfaat.

Pencegahan

Infeksi rotavirus dapat dicegah dengan melakukan perubahan gaya hidup. Pasokan air yang tidak terkontaminasi dan mudah didapat serta penerapan sanitasi yang baik menjadi hal penting untuk mengurangi tingkat infeksi dan gastroenteritis. Langkah-langkah pribadi, seperti mencuci tangan, dapat mengurangi risiko gastroenteritis hingga 30%.

Menyusui adalah hal yang sangat penting, terutama di tempat-tempat dengan tingkat kebersihan yang buruk. ASI data membantu mengurangi frekuensi dan durasi infeksi.

Vaksinasi bisa saja dilakukan. Karena efektivitas dan keamanannya, pada tahun 2009 World Health Organization merekomendasikan agar vaksin rotavirus diberikan kepada semua anak di seluruh dunia. Dosis vaksin pertama harus diberikan kepada bayi berusia antara 6–15 minggu.