Sukses

Mengenal Schistosomiasis, Infeksi Cacing yang Mematikan

Tubuh yang terinfeksi cacing Schistosoma dapat menderita penyakit schistosomiasis.

Klikdokter.com, Jakarta Schistosomiasis adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing Schistosoma. Infeksi dapat timbul dari kontak dengan air yang terkontaminasi. Jika orang yang terinfeksi melakukan buang air kecil atau buang air besar menggunakan berbagai sumber air tawar (misalnya sungai, danau, dan sebagainya), maka air dapat mengandung telur cacing Schistosoma.

Lalu, telur akan menetas. Kemudian, parasit ini mulai tumbuh dan berkembang dengan bantuan keong air tawar. Cacing dewasa akan keluar dari keong dan kembali masuk ke dalam air tawar. Cacing dapat hidup hingga dua hari dalam air. Jika ada orang yang kontak dengan air tersebut, maka cacing dapat masuk melalui kulit dan menginfeksinya.

Di dalam tubuh manusia, cacing akan kembali tumbuh dan berkembang hingga menyebabkan schistosomiasis. Meski pada umumnya tidak menimbulkan gejala awal, penyakit ini dapat juga mencetuskan ruam dan gatal di kulit.

Dalam 1-2 bulan setelah terinfeksi, muncul keluhan seperti demam, menggigil, batuk, dan nyeri otot. Cacing juga dapat tinggal dan memicu masalah pada berbagai organ tubuh manusia. Gejala yang timbul adalah akibat dari reaksi sistem imun tubuh terhadap telur cacing dalam tubuh.

Dalam saluran pencernaan, schistosomiasis dapat menimbulkan nyeri perut, diare, dan buang air besar yang berdarah. Pada kasus lanjut, dapat ditemukan pembesaran hati dan limpa, pengumpulan cairan dalam rongga perut, dan hipertensi dari pembuluh darah dalam perut.

Cacing ini juga sering mengenai sistem saluran kemih dengan gejala klasiknya yaitu darah dalam air seni. Selain itu, bisa juga timbul gejala perdarahan dari vagina, nyeri saat berhubungan intim, bahkan infertilitas atau kemandulan. Dalam kasus lanjut dapat timbul kerusakan ginjal, hingga kanker pada kandung kemih.

Walaupun jarang, telur cacing Schistosoma dapat ditemukan pada otak atau saraf tulang belakang (spinal cord). Akibat yang muncul dari kondisi ini yaitu kejang, kelumpuhan, dan peradangan pada saraf tulang belakang.

World Health Organization (WHO) memperkirakan kematian akibat penyakit ini mencapai 200.000 jiwa setiap tahun, di seluruh dunia. Cacing Schistosoma mudah ditemukan di Indonesia dan di negara-negara Asia Tenggara.

Sebagai tindakan pencegahan, hindarilah berenang di area air tawar. Sedangkan air laut dan kolam renang biasanya aman. Selain itu, Anda perlu merebus air tawar selama satu menit sebelum meminumnya atau menggunakannya untuk mandi. Air yang sudah disimpan selama 1-2 hari juga umumnya aman digunakan untuk mandi.

Schistosomiasis dapat didiagnosis dengan memeriksa sampel feses atau urine untuk menemukan telur cacing. Jika tidak ditemukan, pemeriksaan serologi darah dapat dilakukan. Infeksi ini biasanya diobati dengan konsumsi praziquantel. Bila merasa terinfeksi cacing schistosoma, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

[BA/ RVS]

0 Komentar

Belum ada komentar