Sukses

Alasan Mengapa ASI Perah Tak Boleh Langsung Disimpan di Freezer

Hati-hati, ASI Perah tak boleh langsung disimpan di freezer. Ini alasannya.

Klikdokter.com, Jakarta Menjadi seorang ibu bekerja sebenarnya bukan halangan untuk tetap memberikan ASI eksklusif bagi si buah hati. Anda bisa memompa dan menyimpan ASI perah untuk diberikan pada bayi saat Anda tak ada di sampingnya. Namun, agar kualitasnya tetap terjaga, jangan langsung menyimpannya di freezer.

Perubahan suhu ASI perah secara tiba-tiba dapat menyebabkan kandungan gizi di dalamnya rusak. Itu sebabnya mengapa setelah diperah, ASI tak boleh langsung disimpan di freezer. Demikian juga saat akan mencairkan ASI perah, sebaiknya ASI beku tak langsung dikeluarkan dan dicairkan di suhu ruang biasa.

American Academy of Pediatrics (AAP) menganjurkan agar sebelum disimpan dalam freezer, ASI perah disimpan terlebih dahulu di kulkas bagian bawah. Selain itu, bila akan diberikan pada bayi dalam tempo 72 jam, sebaiknya ASI perah disimpan di kulkas bagian bawah.

Namun, hal ini tidak berlaku jika ASI perah akan diberikan pada bayi lebih dari tiga hari. Untuk itu Anda perlu menyimpannya terlebih dahulu di kulkas bagian bawah setidaknya selama 30 menit. Setelah itu baru dipindahkan ke freezer.

ASI yang disimpan di freezer dengan pintu terpisah dari kulkas bagian bawah bisa bertahan hingga 6-9 bulan. Sementara, bila disimpan di deep freezer (seperti freezer untuk menjual es krim), ASI perah bisa bertahan hingga satu tahun.

Hal lain yang juga perlu Anda perhatikan adalah aturan mencairkan ASI perah beku. Sebaiknya pindahkan terlebih dahulu ke kulkas bagian bawah semalaman. Setelah itu cairkan dengan air mengalir atau dengan penghangat susu. Hindari menghangatkannya dengan microwave karena dapat merusak nutrisinya.

Jadi, mulai sekarang jangan langsung menyimpan ASI di freezer. Menjaga kualitas dan nutrisi ASI sangat diperlukan untuk pertumbuhan sang anak.

(DA/ RH)

0 Komentar

Belum ada komentar