klikdokter.com
Rabu, 27 Agustus 2014

5 Bahaya Karena Hipertensi

Oleh: dr. Jessica Florencia

KlikDokter.com - Bulan Mei merupakan bulan kewaspadaan hipertensi (tekanan darah tinggi), oleh karena itu pada kesempatan ini mari kita mengenal lebih jauh mengenai ancaman bahaya karena hipertensi. Banyak penderita hipertensi menganggap remeh penyakitnya, karena mayoritas penderita hipertensi tidak mengalami keluhan apa-apa. Sebagian kecil mengalami keluhan pusing, sakit kepala, dan leher terasa tegang. Karena keluhan tidak terasa berat, hipertensi sering kali dipandang sebelah mata. Mengenal bahaya hipertensi sangat diperlukan agar penderita hipertensi memiliki motivasi yang kuat untuk menghindari komplikasi hipertensi. Komplikasi hipertensi meningkat seiring dengan peningkatan tekanan darah.

Berikut ini merupakan komplikasi dari hipertensi:

 

  1. Penyakit Jantung: Penyakit Jantung Koroner, Gagal Jantung. Penyakit Jantung Koroner disebabkan karena timbul plak pada pembuluh darah koroner (atherosklerosis). Bila terjadi gangguan pada plak (pecah), maka dapat terjadi sumbatan pada pembuluh darah koroner yang menyebabkan serangan jantung dan kematian mendadak. Penderita penyakit jantung koroner biasanya mengeluhkan nyeri dada seperti tertimpa benda berat pada bagian tengah dada dan dapat menjalar ke lengan kiri. Gagal Jantung terjadi karena otot jantung mengalami beban yang berat sehingga otot jantung menjadi hipertrofi, yang dikenal sebagai Penyakit Jantung Hipertensi. Bila proses terus berlanjut dan otot jantung sudah kelelahan, terjadilah gagal jantung.
     
  2. Stroke. Hipertensi dapat menyebabkan atherosklerosis pada pembuluh darah otak atau pecahnya pembuluh darah otak bila tekanan darah naik secara tiba-tiba. Bila pembuluh darah otak tersumbat terjadi stroke iskemik. Sedangkan bila pembuluh darah otak pecah, terjadi stroke perdarahan. Gejala stroke bervariasi mulai dari berbicara pelo secara tiba-tiba, kelumpuhan satu sisi tubuh mendadak, bahkan kematian. Penderita stroke pada umumnya membutuhkan waktu yang lama untuk mengembalikan fungsi otot yang lumpuh, sebagian lagi kelumpuhan otot bersifat permanen.
  1. Gagal ginjal kronik. Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu yang lama akan menyebabkan gagal ginjal kronik. Gagal ginjal kronik terjadi perlahan-lahan tanpa disertai keluhan. Bila sudah sampai ke tahap akhir penyakit, barulah keluhan muncul. Setelah keluhan muncul, maka fungsi ginjal yang rusak sudah tidak dapat kembali ke normal. Orang yang mengalami gagal ginjal membutuhkan cuci darah (hemodialisis) secara teratur 2-3 kali seminggu atau transplantasi ginjal yang memerlukan biaya yang sangat besar.
     
  2. Kebutaan karena retinopati hipertensi. Hipertensi pun dapat menyebabkan kebutaan. Pembuluh darah pada retina terganggu dan pada akhirnya menyebabkan kebutaan.
     
  3. Penyakit Arteri Perifer. Hipertensi juga dapat menyebabkan gangguan pada arteri besar di ekstremitas tubuh, yang biasanya terjadi pada tungkai. Proses yang mendasarinya sama dengan yang terjadi pada penyakit jantung koroner. Keluhan yang terjadi adalah nyeri tungkai bila beraktivitas.

Sudahkah tekanan darah Anda terkontrol? Tujuan pengobatan hipertensi hanya satu, yaitu mencapai target tekanan darah sehingga komplikasi dapat dihindari. Konsultasikanlah dengan dokter Anda mengenai target tekanan darah yang perlu dicapai dan cara-cara yang diperlukan. [](JF)

Source:

  • Centers for Disease Control and Prevention. [http://cdc.gov] When it Comes to Blood Pressure, Make Control Your Goal. Available form: http://www.cdc.gov/Features/HighBloodPressure/
  • Madhur MS, Maron DJ. Hypertension. Medscape Reference. 2013.

 

Bagi Anda yang ingin mengetahui lebih jauh mengenai topik ini, silakan ajukan pertanyaan Anda di fitur Tanya Dokter Klikdokter.com di laman website kami.[]



Jika ingin bertanya ke Dokter kami, Silahkan klik disini


 

Artikel Terkait
Artikel Terkait

JOIN MILIS

Masukkan e-mail untuk mendapatkan informasi terbaru dari klikdokter

Konsil Kedokteran Indonesia Departemen Kesehatan ILUNI FKGUI ILUNI FKUI Ikatan Dokter Indonesia Fiaksi Indonesia
Must Read close
5 Alasan Tidak Berolahraga dan Cara Mengatasinya
Fakta Tentang Susu Botol
Deteksi & Perawatan Eksim Anak